31 January 2011

Yahoo! Bogor

Ahh Bogor! Bener2 tempat yang lebih indah dari gambaran gue selama ini. Pohonnya itu loh! Masih ijo, gede, rindang, rimbung, and tersebar dimana2. Intinya hari ini bener2 seru! Dimulai dari kesalahpahaman yang terjadi pagi tadi, ahem, trully sowwy Winsonnnn >.< (tentang kesalahpahamannya apa, sudah lupa tuch =P)

Terus makan di Cimory and Saung Kuring.

Di Cimory ada taman bermain sapi, awww so cute <3

Nah bayangkanlah, beberapa menit yang lalu, semua wahana mainan anak kecil
itu dinaiki oleh gue dan temen2 gue. Haha! Sampe bapak2 pada segan kasi anaknya
deket2 sama kita. Oh noooo.

Nah gini nih contohnya.

Saung Kuring.

Doh makanannya MURMERRR to the max! Thanks to Sarden yang uda nraktir kita :D

Dari kiri ke kanan: Wipol, Dinosaurus.

Hayo tebak siapa lagi ngebuse siapa?


Nah, terakhir kita maen ke rumah Sarden. Ah kesian bener dipanggil Sarden sejak pertama kali muncul di blog gue. Gue perkenalkan dengan resmi dulu deh.

Nama: Anthony Arden.
Nama panggilan: Sarden.
Status: Uhukpha! Char uhuk! Whinhuk! Uhukdi!

Yak sekian sekilas info nya, ga usa banyak2, secara ini kan blog gue, harus tetep gue yang paling eksis. Haha. Eniweiii rumahnya Sarden si enak abis, secara depannya banyak pohon2 rindang. Coba lingkungan rumah gue kayak gitu, pasti setiap pagi gue bela2in lari pagi terus sorenya naik sepeda. #YeahRight

Lingkungan rumah Sarden.

Alright, berhubung gue uda cape bangetttt hari ini, tapi masih bela2in mau ngeblog, gue rangkum aja yah petualangan hari ini. Intinya: gila. Hari ini tuh gila. Sepanjang sejarah otak gue bisa mengingat, hari ini mungkin adalah hari anak2-paling-berisik-dan-banyak-bacot di dalam mobil. RUSUHNYA BUKAN MAIN. Kalo yang satu ketawa, yang laen kaga mau kalah nge-rock ketawanya. Yang ada pita suara gue ikutan bergeter rasanya (kebetulan pas jalan pulang gue uda aga tepar, jadi banyakan diem. And bahkan I might be the only one who fell asleep). Udah gitu, kalo si A dan si B ngomongin topik Z, pasti ada aja si C dan si D yang ngomongin topik laen. Bahkan ada juga makhluk kayak si J yang bisaan aja nyanyi2 korea sendiri disudut mobil (wkakakaka peace J, nyindir abis hahahaha). Yah begitulah, sampe2 muncul sebuah prinsip dalam kelompok ini, "Pilihan untuk bertahan cuma 2: Kalo ga ikutan ngomong, ya mati." (Marvin, 2011)

Udah gitu topik yang dibicarakan juga sangat random. Dimulai dari ketek, me*i, buru*g, jemb*t, dan lain2. Sedih sekali, hari ini pembicaraan kita melanggar norma2 kesusilaan semua. Hahaha. Blame it to Winson, otak dari segala kebusukan.

Well, lastly so sad gue ga pegang foto rame2 bersama teman2. I'll update this post soon after I get the photo. Gue uda puyeng and tepar banget seharian trip di Bogor. Harus off to bed very soon. Nightttt! :)

Ps: Meski (pasti ada) orang luar ngerasa kita jayus, kampungan, norak, lebay, freak, kek bencong (buat some of us aja ini mah =P), item, kecil, cerewet, and bla bla bla. Tapi teteup. Pengalaman2 ini - ga bisa dipungkiri - begitu indah, seru, dan tak tergantikan. Gue ga nyesel kalo di cap seperti kriteria di atas, karena kalian semua membuat masa remaja-semi-dewasa gue menjadi lebih dari apa yang bisa digambarkan oleh kata2 terindah sekalipun. Thank you <3

30 January 2011

Gagal level 8.

Hiks :'( I'll do it better next time.

Pada hari minggu kuturut mama di rumah.

Seperti hari minggu pada umumnya, nyokap hari ini ga ke toko *HORAY!* Hari ini (lagi2) dia suru gue sama Cekiang ngeberesin kamar kita yang berantakan. Ahem kamar gue, adalah salah satu tempat yang paling menyerupai kapal pecah di rumah ini. Berantakan kan kan kan!! Gue aja sendiri sampe puyeng liatnya. Nah oleh karena itu hari ini gue sama Cekiang bongkar lemari pakaian, milih2in baju (meski buntut2nya hampir ga ada baju yang dieliminasi), dan beresin laci2. Nahhhh, selalu kan, ketika membongkar sesuatu, pasti ada aja barang lama yang tiba2 TING muncul lagi di depan mata. Bikin nostalgia aja. Salah satunya ini:

GYAAA kalung pas MOS SMA dulu.

Ahem berbicara soal kalung ini, ada cerita najis dibaliknya. Jadi kakak MOS gue yang namanya.... lupa. Kalo ga salah Ferdinand apa siapa gitu (yoda anggap aja Ferdinand lah ya), mengadukan foto gue diatas ke ketua OSIS saat itu yang dipanggil Putri P4. Yey hore, kalo Taiwan punya F4, kita disini punya P4. Apaan si ah. Nah kembali ke topik, jadi ketika MOS dulu itu, terjadi percakapan seperti ini:

F (Ferdinand) : Kak Putri, coba liat deh Kak ini fotonya. (Sembari menunjuk foto di papan nama gue, bingunglah gue, kenapa foto gue emangnya?)
P (Putri P4) : *Mengamati foto gue sebentar lalu dengan galak berkata* Kok disana kamu putih?? Sengaja diedit ya fotonya?!
JLEPPPP. Kapaknya 212-nya Wiro Sableng serasa nancep di dada gue.
C (Gue) : *Sembari menahan tetesan air mata yang hampir bergulir di pipi* .... Ngga Kak.

Dalem hati gue, "Sialannnnn, emang kulit gue kaga putih2 amet. Namanya juga dulu setiap hari di Pamulang maennya pasir sama batu seprit. Tega banget sih. Masa sampe nuduh gue ngedit tuh foto segala sih........ Wong cuma naekin brightnessnya sedikit kok....." Haha, enek abis nginget2nya. Gue pun saat itu cuma cupu2 nunduk dan men-deny. Well, akhirnya setelah menyimpan ini selama kurang lebih 6th, hari ini papan nama MOS gue dibuang juga :')

Haaaahhhh? Enekkkk to the maxxx. Jelek bener sih hobi gue masa 'nelpon'.
Kaga mutu amet. Udah gitu 'denger radio'? Oh em ji iya gue baru inget.
Waktu SMP dulu kan gue sering abis dengerin Prambors.
Berasa g4oL aja gitu. Hahaha.


Nah terus gue juga nemu ini, kumpulan iket rambut yang dulu dibeliin bokap.
Yeay terima kasih iket rambutku, berkat kalian aku bisa tampil pede ke sekolah!

Jreng terakhir: sementara gue sama Cekiang bebenah, Sam sama nyokap maen
iPad. This way, si Sam ga bakal kepo ikut geratakin. Hehehe. And see that! Sam
mulai genit pake jepitan rambut di sela-sela rambut semi-mohawk-nya. Hahaha.

Halo halo Bandung!

Tempat chubby yang gue kunjungi pas ke Bandung kemaren:
Origin and Brusselsspring.

Terutama Origin. Aih bagus banget dekorasi dalemnya. Definetely worth a visit!



Bagussss and natural banget tempatnya. Adem! :D

Ketemu sama temen SD-SMP, yang udah bertahun2 ga ketemu. Kangennnn <3

Special thanks for Ko2 Kelvin, yang uda sabar banget bawa cewe2 bawel kayak
kita jalan2. Uda cape2 nyetir masih harus kluar duit makan lagi =P (Entar kita
ganti yah Ko..) Pokoknya Koko is the best! :)

27 January 2011

First try.

Oh em jik. Uda hasilnya geka, prosesnya totally bikin saking pinggang and mata lagi.
Dikarenakan belum familiar dengan Pen-nya, jadinya proses pembelajaran aga lelet
hari ini. Cuma lumayan lah uda bisa orat-oret and bikin si keriting ini. Hehe.


Anyway, ada perasaan bersalah yang sangat besar terhadap nyokap hari ini. Jadi, selama ini gue cuma pernah sekali atau dua kali memberitahu nyokap sekilas tentang keinginan gue membeli Bamboo Pen and Touch ini. Gue cuma bilang, "Ma ada barang yang mau wa beli nih. Bla bla bla, kira2 harganya segini. Wa mau liat dulu di Singapur Malay lebih murah ga. And bla bla bla." Dan masih jelas teringat di benak, as usual nyokap ga gitu menggubris gue, dia cuma ber-hm-hm-iya-iya sembali lalu. Uhuks.

Nah hari ini begitu barangnya dateng, gue langsung sms dia. Pulang2 dari toko dia ga memberikan ekspresi apa2 (datar seperti biasa) namun tiba2 terlintas di benak gue, "Aih Cil, mama belum bilang boleh atau apa2, lu udah maen pesen aja barangnya. Uda sampe dianter ke rumah lagi. Najis lu Cil. Najis tau ga lu." Yaaa kurang lebih seperti itu lah suara hati gue.. ahem, tentu saja dikurang bagian memaki diri sendiri najis. Haha. Ehm, kembali ke topik. Gue takut aja si emak bakal berpikir bahwa gue spend money dia terlalu gampang dan enak karena selama ini dia begitu royal dan tidak pernah memberi batasan pengeluaran uang jajan.

Oh Mommy, I didn't mean that................ Ini jebakan ma. Jebakan untuk membuat mama kecewa sama wa. Ma, please ma. Jangan mau termakan.... *Apa si coba ah* Yaaaakkkk jadi setelah curhat sama si pacar, dia menyarankan untuk balik membelikan nyokap sesuatu. Hehehe, kali ini gue ga tanggung2 deh. Sebelum pegi ke Ausi nanti, I'll buy her something (quite) expensive using my own money.

....

Siapa itu yang bisik2 ngatain gimana mau punya duit sendiri wong gue aja sampe sekarang ga punya tabungan di bank Indo?! Siapa?! Awas bisik2 gue lacak ya IP Addressnya! Hah?! Ayo ngaku, siapa? Si Indra lagi?! (LOL) #Halusinasi-karena-sensi

Ea ea ea ea, meski gue ga pernah punya tabungan sendiri tapi gue tetep punya duit pribadi tau. Paypal dong maenannya jaman sekarang! #Sombong Haha udah ah makin ngelantur. Yah pokoknya moga2 nyokap kaga kesel gue maen beli gitu aja. Moga2 nyokap baca blog post ini (99.991% kaga mungkin), atau moga2 ada sepupu gue yang baik, cantik, penyayang binatang, rambutnya panjang dan keriting ikal, mancung, tetenya gede, yang bersedia ceritain curhatan hati gue ini ke nyokap gue tanpa sepengetahuan gue....... Hahahaha!!! *Uhuk2*

26 January 2011

Story of the waiting room.

Ketika tadi sedang potong rambut di salon, adalah seorang semi nenek2 disebelah gue yang rambutnya lagi diblow. Terjadilah percakapan ini antara dia dan si tukang ngeblow:

N (Nenek2) : Kok makin lama rambut saya makin keriting ya?


T (Tukang ngeblow) : Iya memang sudah begitu.


N : Saya mau bonding aja entar.


T : Wah entar jadinya kayak sarang burung dong.


N : .... *langsung ga jawab lagi*


Gue : *melirik* (Dalam hati berkata "WTF?")

Hahaha!! Bener2 deh tukang ngeringin rambut jaman sekarang. Mostly cuma mas2 yang dicomot dari pinggir jalan kali ya. Masa brani ngomong kayak gitu ke customer! Wuanjrit.

GYAAAAAAAAAAAA!!!!!!

From today onwards, I'm ready to make love with you everyday! Every single day!

Username twitter.

Karena akhirnya menyadari bahwa panjangnya username di twitter sama dengan pembuangan karakter ketika menulis status, gue memutuskan mengganti username gue menjadi sesuatu yang lebih singkat (currently: @ciciliaiskandar).

I know, username 'cicilia' uda pasti taken (ya eya lah secara nama bagus begitu), cuma tetep aja gue berharap tiba2 TING "username is available". Namun apa daya takdir memang kejam, nama itu udah diambil oleh:

Adohhhh, gue lagi tergila2 ama CityVille pun bisa2nya lokasi dia Joinville.
Sengaja mau nyaingin gue lu ya.

Ketika meminta suggestion dari sang pacar, berikut adalah jawaban2nya:

Yak... totally salah nanya orang.
Akhirnya gue putuskan.... ga ganti username dulu deh sampe besok pagi. Gue uda terlalu sleepy D':

Oh semoga pas tidur dapet pencerahan dalam mimpi, harus pake username baru apa. Any suggestion?

The Alays.

Today: makan2 di Penang Bistro, Central Park buat farewell Windy yang uda mau ke Jerman kurang lebih 2 minggu lagi. Yak seperti biasa, pertemuan dipenuhi dengan canda tawa, adegan rebut2an mau ngomong, diskusi yang selalu melenceng, dan kejayusan2 masa SMA yang meski uda hampir seribu kali dibahas, tetep aja bikin ngakak sampe guling2. Oh ya! We plan our next trip too. Ga jauh2, Bogor dulu dehhhh :D

Oh ya anyway, serius loh temen2 gue ini mostly suka banget ngomong. Kita selalu kerepotan kalo mau diskusi sesuatu. Karena hampir semua orang berlomba2 ga sabar mau mengutarakan pendapatnya sendiri2 dan selaluuuuu aja ada selingan (baik itu lelucon ato cuma perkataan2 ga penting) ditengah2 diskusi yang pada akhirnya bisa nge-lead kita ke topik laen. Aigoooo. Tapi itu lah. Disanalah serunya berdiskusi bersama mereka =P

Oh iyeeee by the way ada sebuah percakapan kocak yang terjadi barusan. Ceritanya berawal dari Anthony Sarden, pacarnya Windy yang ternyata lumayan tinggi juga kalo berdiri (kalo duduk si ga keliatan). Nah Winson pun horny melihat tinggi dia dan terjadilah percakapan yang kurang lebih begini bunyinya:

W (Winson) : Eh Anthony tinggi juga ya.
Beberapa orang menanggapi setuju.
W : Kalo si Dennis (pacarnya Eveline) kan kayak cuma segini gue (sembari memberi tanda di bahu).
Statement dia langsung ditentang banyak orang.
C (Cicil) : Ngga ya mana ada!
Orang2 tertawa kecil.
C : Kalo cowo gue, baru...
Orang2 tertawa level 7/10.
F (Freddy) : Dasar kamu yaaa.. (siap menerjang gue)
W : Tenang Fred, masi ada cowonya Maureen yang lebih pendek.
DHUAR! Terjadi ledakan pita suara dan semua orang tertawa level 10/10.

Hahaha! Jadi teringat pas makan Ajisen Ramen di Singapur sama Eji, Winson, Maureen and Tete (nama panggilan cowonya Maureen), Maureen bilang ke Tete, "Kita emang gini, suka ngomongin orang yang lagi ga ada. Jadi klo ga ada kamu, kamu juga diomongin." Ahahahahahaha, terbuktiiii abis. Emang dasar gerombolan sialan.

Gue rasa nama kelompok temen2 SMA gue harus diganti deh (alay banget pake ada nama kelompok sgala ya). Jangankan begitu aja uda alay, kalo lu pada tau nama kelompoknya apa, bisa2 lu orang memandang kita sehina jablay kali. Hahaha. Well, namanya adalah Sisterhood. Biar meminimalisir kemaluan gue, dikecilin aja ah font nya hahahaha (Sisi ke sisterhood-an gue yang terselubung jauh di dalam hati berkata "Kenape kaga sekalian lu ganti aja warna fontnya jadi putih hah?!")

Ahem, teman2 gue sarankan kita mengganti nama group kita, menjadi sesuatu yang lebih 'kita banget'. Misalnya:

1. Group bibir laknat.
2. SNSD (Saya Norak, So Dwhat?)
3. We are illusion.... (HAHAHAHA, ga bisa abis lupain 'history' ini)

Ayo dong saatnya kita 'restrukturisasi'! =P

25 January 2011

Victim and thief.

Love you! Except for the fact that you never bother to reload your credit and
activate your Blackberry plan. Boo you. Nevermind I'll just chat with
another guy (yeah I prefer guy not gal). Bwek!

24 January 2011

Just another random post.

Yak rememba temen gue si Shinta yang bahasa Indonesianya aga2 kronis itu? Hahaha. Yo iiik! Bener abis, yang ceritanya gue post disini nih. Liatlah bagaimana bahasa bbm dia tadi siang ke gue.


Hahaha kocak.com. Anyway barusan gue baru saja mengecewakan (alias membuat kesal I think) koko gue. Hehe ceritanya dia minta dikirimin email kemaren malem. Tapi sampe tadi beberapa menit lalu dia belum terima emailnya dari gue, padahal uda gue kirim. Nah untuk mengetahui kronologinya, simaklah percakapan sms berikut ini. Supaya ga di tiau chok sama orang yang bersangkutan, gue sensor aja nama do i oke.






Oh em jik.

Dari yang paling bijaksana.

"Padahal itu semua sebenarnya berawal dari kekurangan diri kita sendiri, bukan dari pasangan kita. Karena hubungan ini proses, kamu tau kalau aku itu baik dan aku tau kamu itu baik. Jadi kita usaha untuk saling mengerti kekurangan satu sama lain. Sejalan dengan itu kita juga berubah, jangan pernah berharap orang lain berubah. Karena ekspektasi itu jauh lebih tinggi dari kenyataan."

23 January 2011

It happened again.

Ah LOL! Saat sedang membongkar folder foto2 bersama sang pacar, ga sengaja gue nemuin screenshot cara mengerjakan soal pembagian untuk anak SD. Dulu, ini gue buat untuk ngajarin Handy (yang notabene adalah adenya Eji).


Hahaha geka, and sorry random abis. Jujur aja nih tutorial si jelek and membingungkan abis. Gue aja perlu berkali2 baca baru ngerti maksudnya apa. Erkk. Anyway busway. Akhir2 ini rasanya I need something different. I need something new. Aih, padahal baru aja pergi liburan ke Sg kemaren, eh uda demanding sesuatu lagi. Kalo lagi liburan semua terasa flat. Gitu2 aja. :( Ukhhh. Need refreshment juga dalam hubungan percintaan =P

Oh ya ehm, setiap kali ngeliat page orang itu, berkali2 rasanya berpikir dalam hati. Uda sifatnya totally asshole and jelek, musuhnya buanyak banget, temen sekelasnya pada ga demen dia semua, tapi bisaan aja dapet cowo tajir, ga jelek2 amet, and sayang banget sama dia. Jadi bingung ya kadang sama rencana Tuhan?

Lalu ada lagi orang itu. Uda pengangguran, pemalas, egois, sangat sering menyakiti hati orang lain, tapi masi bisa aja tiap hari hura2 tanpa rasa bersalah. Daaannn lagi2 bisaan aja dapet pacar tajir juga. Hepi deh hidupnya.

Lalu yang ono. Uda putus lumayan lama, tapi tiap hari kalo ga bbm nya, facebooknya, twitternya, semua berisi kalimat2 patah hati yang pastinya bisa diliat semua sama mantannya. Ya Auloh, move on kek gitu ya. Pathetic amet si.

Terus si itu. Kerjaannya gonta ganti pasangan (pasangan loh bukan pacar), ga kenal komitmen. Ga bener2 merasakan atau memberi rasa sayang. Cuma sekedar habis manis sepah dibuang. Tapi hidupnya? Hepi tiada tara. Hepi ga ada tandingannya. Ya luckily dia banyak yang mau.

Oh life is so.......... unpredictable. Is so random. Is so hard to be understood.
Is a bitch.

Nah kan. Berawal dari mau ngepost tutorial pembagian matematika, pun bisaan aja berakhir ngedumel. Oh I'm so messed up. Entah kenapa beberapa hari belakangan ini (kecuali hari2 di Sg) tingkat ke emo-an kalo lagi sendirian tinggi banget. Harus cari kegiatan yang berguna nih.

Harus positive, at least sepositive ketika masi di Malay dulu.
Harus kembali atau bahkan lebih ceria. Seceria ketika blog ini dimulai.
Don't worry, I'll be 'back' really soon.

Pura2 mau berterima kasih atas cuaca cerah padahal cuma mau post foto editan.

Thanks God, trip 4 hari 3 malem ke Singapur kemaren dihiasi dengan cuaca
cerah setiap harinya. Bukan cuma cerah, tapi juga puanaassss and silau abis.
Luckily ada payung and kacamata :D

Teaser: Picture speaks a thousand words.







18 January 2011

Hilang.

Tidak bisa dipungkiri, ketika me-review kembali blog ini, gue sadar sesadar2nya bahwa post2 gue belakangan ini dipenuhi dengan gerutu dan keluhan. Dihiasi dengan ketidak-sukaan dan kekecewaan. Begitu berbeda dibanding satu bulan pertama menulis blog ini. Dan hal ini, adalah menyedihkan. Adalah bentuk kemerosotan.

Gue mungkin sudah terbiasa hidup sendiri. Sehingga ketika sekarang harus hidup berdampingan dengan orang lain, toleransi menjadi sangat kurang dan akhirnya diri sendiri selalu berujung marah. Marah dan marah.

Mungkin sudah terbiasa berhubungan dari jauh. Masing2 mengerjakan urusan masing2, ketika pulang ke rumah, dengan excited saling berbagi pengalaman hari itu. Sehingga ketika sekarang bertemu hampir setiap hari dan melakukan hampir semua aktivitas bersama2, banyak perbedaan pendapat yang akhirnya memicu pertengkaran.

Atau mungkin juga karena terlalu lama hidup sendiri, gue berubah menjadi lebih individualis. Lebih egois dan mau menang sendiri. Merasa diri yang paling tau dan paling benar. Merasa bahwa sendiri pun saya bisa. Merasa tidak butuh orang lain. Merasa kalau mau menyakiti saya, lebih baik tidak usah kenal sama sekali. Bukan mungkin, tapi memang begitulah saya sekarang. Ketika bercermin dan berbicara pada hati nurani, ga ada yang bisa ditutup2i dari diri sendiri.

Semua semakin menyedihkan karena perasaan senang selalu ada ketika memijakkan kembali kaki ke tempat ini, tempat yang disebut2 orang sebagai 'rumah'. Perasaan ringan pasti ada, ketika setiap hari makanan sudah disiapkan dan pekerjaan2 rumah sudah dibereskan orang lain. Rindu pastinya terobati. Ketika bertemu dengan sanak saudara dan akhirnya bisa bercengkrama lagi. Perasaan hangat tak mungkin terlewatkan. Ketika banyak orang2 yang merawat ketika sakit dan menghibur ketika sedih.

Tapi disini... jauh di dalam sini. Selalu ada sesuatu yang hilang. Yang membuat gue ga se-happy ketika disana. Ada sesuatu yang mengganjal. Yang terkadang, bisa membuat gue terisak2 tanpa tau apa yang ditangisi. Ketika menoleh kesamping, tanpa disadari orang2 telah perlahan2 berubah. Begitu juga diri sendiri. Gue menjadi labil. Tidak yakin lagi akan apa yang dulu begitu dipercayai. Menjadi mempertanyakan semuanya, apakah benar akan berjalan sesuai yang awalnya dikira.

Dimana. Dimana turning point itu? Dimana. Ada dimana jawaban2nya? Gelisah ini begitu menyiksa. Takut. Takut kalau ternyata sekarang sedang membohongi diri sendiri. Takut kalau ternyata sebenarnya tidak bisa menerima kenyataan.

Jauh di dalam sini. Sesuatu ada yang hilang. Tapi sampai sekarang, sekeras apapun diri sendiri mencoba, jawabannya tetap belum muncul dimana2. Belum bisa dicari. Belum berhasil ditemukan. Hilang.

17 January 2011

Here we come.

Taken from http://thefinanser.co.uk

Random thought.

Time flies and people change. That previous feeling grows bigger and bigger, leaves many good memories behind. It's ready to give more. It's ready to keeps everything balance as it used to be. But it forgets as it turns stronger, it becomes weaker at the same time. The formula is already there, invisibly written on everyone's heart. The more you give, the more you expect in return.

Then it moves faster. From eyes to heart. And when people thought everything's fine.. No one could ever lies to the eyes that stare through the mirror. To the heart that can't deny the hurt. It's dangerous. It makes people selfish and possesive. Cause the more people have it inside them, the more they need to sacrifice. The more they need to learn about acceptance.

Time flies and people change.

16 January 2011

Heart sunday.

Sunday. I love it more than any other day. Setiap hari minggu, mam ga pergi ke toko. Mam di rumah, ke pasar, masak, nonton berita dan sinetron, tidur siang, bantu jaga Ama dan main sama Sam. Biasanya mam super sibuk kalo ada ama; dia berusaha memenuhi keinginan dan kebutuhannya yang lumayan banyak. Today, ama lagi ga ada. Udah beberapa hari beliau masuk rumah sakit gara2 sakit cacar uler.

Sunday, harinya bermalas2an (sebenernya setiap hari juga bermalas2an sih). Tapi hari ini beda, karena ada mama, rasanya makin manja. Dan celakanya, bukannya ngebantuin ngurusin rumah, yang ada malah semakin mau diurusin. Jreng. Cuma Cekiang yang setiap minggu (dan setiap hari alias 7 hari seminggu) selalu bantuin mama. Tapi bukan berarti gue ga berguna, menjaga alias ngajak maen Sam selalu menjadi tugas gue. Begitu juga merawat Antal, mengupdate Twitter, dan membangun CityVille di Facebook. See? I'm super busy.

Sunday, saatnya untuk rileks sedikit. Karena ngantri untuk refund tiket Mandala beberapa hari lalu, sampai sekarang pundak gue pegel kaga karuan (biasa juga encok sih). Therefore jam 11 pagi tadi, gue sama Cekiang pijet badan berdua sampe jam 1. Aaaaahhh, surga dunia I can say! Anyway terjadi hal memalukan beberapa saat setelah selesai pijet.

Jadi nama panti pijet yang gue pake adalah 'Pijat Dian Sehat' dan setiap kali selesai pijet, kita harus telpon pantinya lagi untuk suruh mereka jemput tukang2 pijet itu dari rumah kita. Nah, tiba waktunya gue menelpon pantinya. Gue dial lah nomor telpnya, dan terdengarlah suara seperti ini:

M (Mba2) : Halo selamat siang, Dunia Sehat.
C (Eke) : Mba, ini yang di sakti 6 minta dijemput ya.
M : Ya? (Bertanya dengan suara ga yakin)
C : Ini yang di sakti 6 udahan, minta dijemput.
M : Atas nama siapa ini, Mba?
C : Ini yang di *peep* sakti 6 nomer *peep* (menyebutkan alamat rumah gue) Pijetnya udahan, mba2nya minta dijemput. (Dalam hati gue uda swt, kok lemot amet si Mba)
M : Oh ini maksudnya mau minta ambil resep?
C : ... (Wth kok ambil resep sih. Berpikirlah gue sejenak....) Ya ampun mba sori salah sambung!
Brak!

Gue tutuplah langsung tuh telpon dengan setengah aga kebanting. Ada Cekiang, mam, dan si mba pijet disana. Sebelum salah seorang dari mereka bertanya akan apa yang terjadi, gue sudah menerjang kasur dan menenggelamkan muka diantara bantal sembari ber-setengah-teriak, "Maaaaa wa salah telpon apotik dunia sehat!!!"

..... Tertawalah si mba2 tukang pijet itu. Shit! Harusnya dial 'Dian Sehat' knapa gue malah dial 'Dunia Sehat'. Aigoooooo, mak.. mak...

Eh ni weiiii. Gue baru saja menyelesaikan membaca Harpot ke-7 si relikui kematian itu. Awas ya spoilerssssss bagi yang belum baca ato nonton! Adohhhhhhh gergaji banget si nasib si Snape?! (Do i adalah salah satu karakter di cerita Harpot yang, dari awal, udah menarik perhatian gue) I knew it! I knew it dia pasti ada dipihak yang baik. Huhuhu. Meski kurang lebih 300 halaman terakhir membuat gue rela begadang dan ikutan deg2an penasaran, ga bisa dipungkiri ada beberapa bagian yang membuat gue kecewa dari buku ke-7 ini.

Yeaaaah I know gue ga bisa mengharapkan kisah Harpot ini ditutup dengan benar2 sempurna, maksud gue yang versi ini juga uda lumayan bagus. Tapi...

1. Apakah si Voldemort ga terlalu gampang tuh matinya? Maksud gue slama ini dia digambarkan dengan begitu lihai dan kejam. Seolah2 dengan sekali kibasan, dia bisa membunuh banyak orang sekaligus. Tapi kok terakhir2nya, ga dikasi liat sama sekali kekejaman dia. Misalnya pas Harry Dobby dkk berhasil kabur dari rumah Malfoy. Si Malfoy cuma babak belur aja kan tuh.
2. Masa ngebobol bank Gringotts segampang itu si? Hanya dengan menyihir bingung para penjaganya? Way too easy man.
3. Buntut2nya pun si Harry married sama Ginny. Klise banget. Sebagai pemeran utama, harusnya cerita percintaan Harry dan Ginny dari dulu boleh lebih ditekankan sedikit, sehingga para pembaca bisa merasakan chemistry diantara mereka. Kayak Ron and Hermione gitu, berasa chemistry-nya.
4. Ada beberapa hal lainnya tentang Dumbledore yang mengganjal aneh di hati, tapi gue males memikirkannya baik2 untuk menemukan hal apa itu yang mengganjal.

But overall, it's a good story! Love it!






















Sunday. I love it so much. Bukan karena apa2.. tapi karena cuma hari ini Mam ada di rumah seharian :)

14 January 2011

Lingkaran setan.

OKE. Gue mulai merasa benci (tapi masi juga terjebak dan tidak bisa lepas dari jeratan) game Facebook. Teringat bahwa sampai sekitar satu minggu yang lalu, gue udah mulai bisa melepaskan diri dari cengkraman tangan jahat Restaurant City dan Pet Society, yang sebelumnya menggenggam erat jiwa dan raga gue.

Namun memang benar kata Mama, bapak-bapak, dan ibu guru, bahwa kalau jodoh itu tak akan kemana2. Disuatu pagi yang cerah..... Salah deng, karena gue hampir ga pernah bangun pagi, gue ralat menjadi disuatu siang yang terik, ketika gue sedang asik mengklik Yahoo! untuk mengecek email, tiba2 terlintas sebuah berita tentang CityVille, sebuah game Facebook yang katanya memecahkan rekor dengan jumlah pemain terbesar sepanjang sejarah.

Tergelitiklah hati nurani gue... Oh.... Apakah... Apakah ini adalah tanda dari Tuhan, bahwa sudah saatnya gue kembali eksis di dunia maya per-game-facebook-an?

Namun saat itu terdengar samar2 suara malaikat di dalam hati, "Cicil oh Cicil.... Jangan kembali ke masa lalu mu yang kelam nak.... Masa2 dimana kau rela memasang alarm dan bangun pagi2 buta hanya untuk memberi makan anak2 Restaurant City mu.... Masa2 dimana setiap hari kau loadinglah itu Pet Society dan kau gosoklah itu ketiak peliharaanmu macam orang bodoh sampai selesei itu koin berhamburan keluar dari sana..." (cara ngomong makin lama makin mengsong ke logat batak)

Tidak lama setelah itu, gue pun mendengar suara Winso.. ahem! Maksud gue suara setan, berbicara pelan2 tapi pasti... "Cicil oh Cicil... Cobalah tengok saja sekali itu CityVille. Kali2 kan lu suka ya kan? Coba lah.... Coba tengok aja dulu....."

Sesaat gue merasa gelap. Gue ga tau berapa lama gue tidak sadarkan diri... Tapi bangun2 gue uda berada didepan komputer dan safari gue uda lagi me-loading CityVille. Ah-lah-maag.

Hh............

...

Semua sudah terlanjur....

...

Dan sekarang....

Citykuw sudah level 21!! *YEAY!* *tangan kanan high-five ke tangan kiri*
(Hilang semua rasa bersalah)
Tapi tetep, benci dengan cara bermain yang ga habis2nya minta orang untuk 'invite your friends', 'ask them free gifts', 'visit friends to get extra energy' and bla bla bla bla.

PS: bagi yang main, jangan lupa add gue jadi neighbors yaaak. Hehehe.

The secret.

The secret is phenomenal. This is how it works. You think over and over again about A, without you realize it, universe has helped you to get it or get close to it.

The secret is amazing. For those who believe, or for those who have experienced it before. For those, who have gained positive things by practicing it.

The secret is confusing. For those who are newbies. For those who are pessimist.

The secret is scary. For those who are haters. Cause the more you think about the person(s) you hate, the closer you are to them.

Pathetic how my hate determines my fate.
Irony how I couldn't help but to stay.

12 January 2011

Si Manda.

Ok remember this post? Gue menyebutkan disana kalau gue sama temen2 SMA bakal liburan bareng.

Tujuannya adalah Singapur.
Waktunya kurang dari satu minggu.
Penerbangannya adalah Mandala.
Dan shitnya.. hari ini Mandala declare restrukturisasi, yang biasanya berujung ke kebangkrutan.

Penerbangannya mulai besok uda diberhentikan. Lalu ada desas-desus Mandala akan mengalihkan penerbangan2nya ke Batavia Air. Yeah right, semoga aja ga cuma ngemeng.

Aish shit banget! Kenapaaaaa. Kenapaaaa harus terjadi padahal uda tinggal 6 hari lagi :(

We planned this trip long time ago. We were really looking forward to it.
Kita bahkan uda bikin yel2 group yang mau kita peragain di depan kantor imigrasi Singapur...

Ting tong, bohong deng.

Ukh bener2 nyebelin.
Siapa yang nyebelin?
Ya si Manda, lah.

... Krik krik ...

Yowes ah.... Let's just pray for the best.

*UPDATE*
Yak barusan gue buka website Mandala, ini lah tulisan yang terpampang:
T_T PAYAH! BUAYA! ULER! KELEDAI! TOKEK! CANGCORANG!!! T_T
Hidup jadi ga tenang kan kalo gini kan?!?!?! Tega banget sih.

Sesuaikan metode bela diri Anda dengan perkembangan zaman.

Ga lama baru aja kecopetan, sekitar 2 hari yang lalu, temen gue uda dijambret lagi. But the second time, do i lagi berada diatas motor sama cowonya. Ckckck, jatohlah mereka berdua dari motor. Shit abis tuh penjambret. Bener2 bahaya, untung dibelakang ga ada mobil atau motor gila yang lagi ngebut. Untung juga mereka jatoh ga pake keseret2 sgala di aspal.

Kaki kiri temen gue pun dihiasi luka2 sampe setiap kali jalan, postur tubuhnya jadi mirip topeng monyet di jalanan. Yang paling sedih adalah keadaannya mukanya........ Mukanya... ga kenapa2 dan tetep aja begitu bentuknya. Ck, kasian sekali dia... (Hahaha minta digampar)

Ahem, gue sendiri ga pernah experience kecopetan atau sejenisnya *amit2 jangan sampe ya* yang pernah, gue tanpa sadar ngejatohin hp didepan rumah, terus masuk ke dalem tanpa dosa. Pas sadar hp ga ada, gue buru2 kluar rumah namun apa daya hp nya uda raib. Siyal. Untung waktu itu yang ilang hp nokia 2100 yang masih item putih. Oh ya plussss, dibelakang hp gue ada foto close up muka nci pertama gue. Hahahahaha. Narsis (and aga alay ga sih rasanya do i?) sih dia pake tempal-tempel foto segala (soalnya tuh hp pernah dipake dia sebentar).

Anyway busway, kita kudu extra ati2 sekarang gini. Penjahat makin banyak dan metode kriminalnya makin gila ragamnya. Kita jangan mau kalah. Kita harus comes out dengan 'metode bela diri' yang sesuai dengan perkembangan zaman. Salah satu metode yang bisa dipakai kalo lagi ketemu penjahat, misalnya lagi ditodong:

PLAN A: Berpura2 gila. Ya tentu aja gue ga pernah nyobain plan ini (dan jangan sampe gue perlu nyobain), cuma kalo dipikir2 mungkin aja kan hal ini bisa bikin penjahatnya swt terus kasian sama kita dan akhirnya memutuskan untuk membebaskan kita?

Coba saja bayangkan skenario ini, dia bilang "Heh! Pilih harta apa nyawa?!" (kek game kita waktu masi kecil dulu) terus kita membalas dengan "Hihihi kamu lucu aku cuka itu jenggotnya kayak bulu ayam, mau pegang, ummh ucil (atau sebutkan nama kalian sendiri) mau pegang!" Lakukan hal itu sembari ktawa2 ga jelas, dan sesekali, koreklah gigi geraham bagian dalam. Nah lalu, pastikan si penjahat akan kurang lebih berkata, "Heh apa2an sih, lu gila ya?!" Nah kalo uda gini, kita langsung membalas dengan reaksi seperti, "Hiks.. Aku ga giya! Aku ga giya! HUWAA!" Lalu nangislah sambil duduk lesehan dan jedok2anlah jidad ke tanah. Hmmm, gimana, kira2 si penjahat kasian ga tuh ama kita?? Supposed to be iya lah ya. Semogak aje.

PLAN B: Eitss kalo misal keadaan ga memungkinkan untuk melakukan plan A, langsunglah beranjak menggunakan plan B, misalnya dengan pura2 kesurupan sembari setengah ayan + kejang2. Tapi liat2 keadaan ya, kalo ditodong pake piso ya jangan pura2 kesurupan sambil treak2, bisa2 penodongnya panik terus ditusuk tar sama penjahatnya. Ea serem amet, udahan ah ngimajinasiinnya.

Wipol, JA, Sang korban kejambret.

Page views.