31 March 2011

Ksochovloig.

Ada seorang lelaki di kelas gue. Perawakannya: Gendut (Bener2 gendut) sampe setiap kali duduk di kursi anak kuliah, mejanya ga bisa diputer ke depan dada. Ya praktis juga tapi, jadi kalo perlu nulis catetan dia tinggal tatakin bukunya diatas perut dia.

Dia juga keliatan tua (mostly bule2 keliatan tua sih), tapi feeling gue dia bukan 21-22an lah umurnya. Berkacamata dan berjenggot. Gue ga yakin dia bule apa bukan karena rambut dia ga blonde, tapi diliat dari logatnya, dia cukup fasih berbahasa Inggris... ahem, kalo dicompare sama gue maksudnya. Hahaha. Namanya... katakanlah Ksochovloig.

... *Apaan sih jangan protes! Pokoknya gue mau nama dia disebut Ksochovolig! Eh Ksochovloig deng.*

Nah suatu hari dia disuruh guru gue nulis catetan di papan tulis. Si Ksochovloig ini pun menolak mentah2, cuma guru gue memaksa mateng2. Alhasil maju juga dia, dan..... tadaaaaa! Dia kaga tau gimana nulis dalam bahasa Inggris! Oemji!!

'Paragraph' dia nulisnya 'Paragph'.
'Alert' - 'Alart'

Dan masih banyak lagi. Biasanya guru gue langsung koreksi dia dan ejain satu persatu hurufnya. Makkk. Ujung2nya catetan hari itu banyak banget yang disingkat2, misalnya: 'Makan Ayam Penyet' jadi 'MAP' dan lain2, karena dia ga tau cara nulisnya dan guru gue uda cape ngoreksi-in dia. Sial abis, gue harus bener2 pay attention jadinya gara2 banyak missing words.

Intinya gue kaget aja, kalo gini caranya, dia pasti bukan orang bule lah ya. Ato waktu dia kecil, dia terlalu sibuk lomba makan burger sampe mamanya lupa sekolahin dia?

Tapi it's a good thing dia maju ke depan dan melakukan semua kesalahan itu, gue jadi berpikir, "Hey Cil lu ga perlu minder meski Inggrislu masi patah2 dibanding mereka, wong salah satu diantara mereka yang ber-Inggris lancar aja ga tau gimana cara nulis Paragraph. Sedangkan lu? Jangankan Paragraph, Otorhinolaryngologist aja lu bisa nulisnya...... dan bacanya...... Ahem. Yak lanjot! Pokoknya Cil, lu hebat! Lu amazing dan perfect!" *stop dulu deh kok rasanya mulai ngelunjak*

Intinya teman2, dimana pun kalian berada, siapapun yang kalian hadapi, gimanapun cara kalian beradaptasi, jangan pernah minder! Mau mereka berambut pirang kek, rambut putih kek, rambutnya bisa berubah2 warna kalo kena cahaya kek, pasti ada... something dalam diri kita yang lebih dari mereka. (Lebih kurus salah satu contohnya :p)

Semangat! xD Dudubay!

30 March 2011

Week 5.

Bener kata orang. Dan kata gue sendiri, kalo waktu itu hobinya lari ya. Ga berasa banget, rasanya baru kemaren celingak celinguk di Adelaide, kesasar di kampus, excited menghirup dalam2 secara lebay udara disini.. eh sekarang tau2 uda dua setengah bulan kemudiannya. Yak masi suka celingak celinguk and kadang kesasar sih, ahem.

Tapi bukan itu yang mau gue highlight. Hal penting yang mau gue tekankan adalah.... Kenapa si di Adelaide kaga ada yang jual ayam penyet, hah?! (Nah loh sampe beneran gue highlight)

Haha ga la ga la, serius ya. Waktu berjalan cepet banget. Bahkan setiap minggunya gue berasa waktu itu jogging tanpa berhenti sekalipun buat ambil napas. Baru memulai minggu, eh selaluuuuu aja sekejap mata kemudian, udah weekend lagi. Kalo uda weekend mah kaga usa dibilang ya, seperempatkejap mata kemudian juga tau2 udah Senin.

Pokoknya rumus hidup gue semenjak stay disini:
Jika Senin = Hari pertama dari depan
dan Minggu = Hari pertama dari belakang
maka

Senin = Hari ke ((Jumlah hari dalam seminggu) - (Jumlah hari malas orang2 Ausi))
Senin = Hari ke ((7) - (2))
Senin = Hari ke 5
Senin = Jumat


Jumat = Hari ke ((Jumlah hari libur) + (Jumlah subject yang diambil)) dari belakang.
Jumat = Hari ke ((4) + (3)) dari belakang
Jumat = Hari ke 7 dari belakang
Jumat = Senin

Duuuhhh intinya I love this place. So muchhhhh. Gue suka kehidupan disini, perkuliahan disini, segala kemandirian disini, sayang cuma service disini yang ga gue suka.

Andaikan mereka bisa pindah dan tinggal disini aja sama gue, semua bakal komplit.

I don't wanna go home. I don't wanna leave.
:(

Kalo bisa sih maunya fotokopi di Samson aja.

Dosen di Untar: Kalian mau catetan ini difotokopi di Express atau di Ada Band?

Didengar oleh sang pacar dan teman-teman sekelasnya, yang langsung menyanyikan lagu Manusia Bodoh sambil menunjuk-nunjuk dosen tersebut.
Ps: Tempat fotokopi di Untar namanya Express dan Ada Plus.

29 March 2011

Sembunyi-sembunyi.

Seorang anak, belia usianya, berlari liar menyebrangi jalanan. Ia tidak sabar. Ia berapi-api dan memburu-buru. Tetap berlari, ia menelusuri pekarangan, lalu berbelok memasuki pintu rumahnya. Di depannya, berdiri tertatih-tatih seorang lelaki. Tua namun belum renta, terlalu rintih untuk dibilang muda. Spontan, langsung, tanpa berpikir, sang anak bertanya.

Anak: Anda sudah sembuh?

Lelaki itu menatap kosong, entah kepada apa. Seolah ada beban berat di bahunya, ia terjatuh, merosot menabrak triplex kayu.

Lelaki: Saya tidak bisa sembuh lagi.

Ia lalu menangis. Pedih dan putus asa. Sang anak membeku dari dekat, menangis di dalam hati. Bingung dan ketakutan, ia pergi dan menangis sendiri.

HIMYM S06E17








28 March 2011

Orang Indo bukan sih? Bikin gerung, eh garang aja.

Seorang Indonesia yang tidak fasih berbahasa Indonesia: Flour like this, enaknya bikin cumi cumi gerung...
Pendengar lainnya: Hahahaha!!!!!
Seorang Indonesia yang tidak fasih berbahasa Indonesia: Eh no! Goreng! Cumi cumi goreng tepung! Eh ya, what is gerung a? (Nanya lagi artinya apa)

Didengar oleh gue dan seorang teman lain yang rasanya mau langsung nyekokin dia satu gelas minyak gerung.

How I met your mother.







Ukh I keep watching this episode over and over again (Season 6 Ep 18) I love seeing Barney and Nora together.
Duh pleaseeeee, semoga Barney jadi sama yang ini. Semogaaaaa!! *Crossing fingers*

My babies are here!






Jadi sedikit merasa bersalah sama mama. Begini ceritanya. Mac lama gue sebenernya masi oke banget, cuma super kepenuhan dan aga lelet (compare to beberapa bulan lalu yang masi cepet). Terus gue belilah internal HDD 500GB buat ngereplace HDD gue yang yang sekarang (cuma 160GB). Sialnya orang Ausi, mereka ogah masangin. Jadilah gue minjem sekrup dan bongkar sendiri Mac gue. Dobel sialnya gue perlu cd Snow Leopard buat di install ke HDD baru sedangkan gue ga punya CD itu. Duh keksim kan rasanya. Hari dimana gue beli HDD baru itu, Frans bilang kalo di UniSA kita beli Macbook, kita bakal dapet iPod Touch 8GB gratis.

Wow! Laksana dapet pencerahan dari Tuhan (halah) gue buka lah website UniSA. Karena iPod gue yang sekarang juga 8GB dan itu uda kepenuhan banget (dan ga punya speaker gara2 generasi 1, grrrrr), alhasil gue berpikir kenapa ngga sekalian beli yang 32 GB (ga dikasi gratis sama UniSA tapi top up money sedikit) Terus ga lama setelah itu gue telp nyokap, niruin suara 'meow meow' sebentar, dia pun gemes dan akhirnya memperbolehkan :D

Hahaha. Eitsss tidak berakhir sampai disana, abis itu gue masi menjelaskan dan meminta ACC Cekiang (luckily Cenin ga ada di rumah, kalo ngga chance beli MacBook baru pasti menurun drastis). Akhirnya setelah dapet sign OK, dengan beberapa click-an mouse, gue pesenlah MacBook dan iPod baru. Itung2 hadiah ulang tahun in advance :p (Selalu deh alesannya ini kalo mau minta barang sama mama)

Besokkannya gue refund tuh HDD yang baru beli dengan alesan ga compatible di Mac gue. Ahahaha. Ehm, serius ya. Sebenernya gue emang ga perlu2 banget barang2 baru ini. Emang dasar gatel aja mau beli soalnya berasa yang lama kok uda outdated banget. Tapi yang lama ga mubazir kok, iPod dilimpahkan ke Cekiang dan MacBook ke Cenin. Noh asik kan, sesekali kek anak bungsu yang ngelimpahin barang2 ke kakak2nya, kan begini fair :p

Anyway, gue bener2 berterima-kasih sama mama, karena beliau bukan Mario Teguh, tapi beliau begitu super!
Entah gimana caranya, yang pasti sebentar lagi, semua kebaikan mama pasti wa bales. Thank you ma :)

26 March 2011

Meski saya merasa.

Saya mengerti. Saya merasa.
Tapi saya tak dapat berbuat apa.

Tak tampak tapi saya melihat.
Karena gelisah kamu begitu kuat.

Tak diucapkan tapi saya mendengar.
Keluh kesah kamu diantara hingar bingar.

Bukan dipermukaan tapi didalam.
Ditemani penjawab adalah diam.

Saya mengerti. Saya merasa.
Saya bingung harus berbuat apa.

I am ready for winter!

Duh sukakkk! Senengkh! Apalagi sama hoodie jacketnya. Kiut! xD
Ps: Meski sekarang Autumn, sometimes cuaca juga keterlaluan dinginnya D:

25 March 2011

What a day. What a day!

Hadeh! Ada apa ini gerangan! Shock sekali saya melihat pageloads blog hari ini mencapai 280 views dari 80 users yang berbeda2. Aw, biasa kaga pernah seheboh ini rasanya. Tau gitu kemaren malem gue post foto close up muka gue gede2 disini. Ahaha. Anyway banyak banget yang terjadi hari ini. Singkat kata:

1. Di kelas Performance akhirnya dipuji juga xD (gara2 perform element fire sambil meneriakkan beberapa line dari script orang, please jangan bayangkan gimana ekspresi dan gerak tubuh gue) Perasaan puasnya ada banget, ketika student2 lain duduk ngelingker diatas stage, menatap gue yang berdiri ditengah, lalu sang lecturer dengan wajah terpana berkomentar, "Bagus. Bagus banget." Aah! I'm gaining my confidence back :') Finally, butuh 4 week ternyata buat adaptasi.

2. Suer enek banget, ketika lagi perform kena tsunami, sendal jepit gue lepas diatas stage. Ditegurlah sama lecturer. Shit banget si ah. Tapi ya secara logika, apakah kalo lu kena tsunami, sendal jepit lu bakalan masi nempel di telapak kaki? Kan ngga juga kan. Hadeh Sir.. Sir.

3. This one really shocks me. Gue baru aja ditegur landlord dengan sangat tegas. Karena satu dan lain hal yang males gue jelaskan disini. Salah satunya karena gue suka ngobrol dan ketawa kenceng2 malem2. Tapi gue akui la gue salah. Bagus deh mulai sekarang gue bakal lebih sadar untuk mengontrol bibir.

4. Hm.. hari ini gue selangkah lagi lebih jujur sama diri sendiri. Dan lebih jujur sama salah satu orang terdekat. I am trully grateful that we finally discuss this matter this morning. You took a big step by starting the conversation. You're not the coward, I am. Sorry and thank you :')

5. Jreng! Pulang2 internet rumah mati. Totally mati and gue sama Shinta kaga tau alesannya kenapa. Begitu juga si abang Adam. Sialnya karena ini weekend dan orang Ausi males2, mereka baru bisa dateng Rabu depan katanya. Omg please lahhh. Luckily kita punya housemate superrrrr topcer yang mau berbagi Wifi sama kita. Padahal quota internet dia cuma 1/5 punya gue dan Shinta.

Thank you Frans! Meski hawa lu hawa setan, otak lu otak mesum dan aura lu serasa negatif, tapi gue doain upah lu besar di Surga! xD
Big thankssss! And big hugs! (you can claim the big hugs to Shinta)

Soooo setelah ngeblog ini, gue bakal kembali offline dan menonton Grey's Anatomy karena ga enak make quota Frans. Have a good weekend peeps! x)

23 March 2011

Stalemate.

I try so hard to hold myself as I want to prevent it from bursting out.
I put a lot of effort, everyday, to keep myself away from blowing up.

I force myself to think positive and tell myself that this shall pass soon.
I take a deep breath, face the mirror and calm the person in front.

I choose to believe that everything is gonna be alright.
I find it really hard, but I do my best to avoid any fight.

I hope to find the answer but everyway seems to be a dead-end.
I am raging inside but still, I struggle and pretend.

If this stop was the last. I'll definitely choose the past.

22 March 2011

Belajar.

Bisa dibilang ini masa2 baru belajar masak sendiri. Ini gue masak pas baru nyampe Malay.
Hmm, supposed to be sapo tahu. Tapi entah kenapa jadi mirip mun tahu. Ato lebih
tepatnya, mun tahku.

Perlahan2 mulai sok bervariasi. Baby potato isi udang and topped with cheese.

Cumi isi udang.

Percaya ga percaya gue awalnya mau niru D'Crepes. Entah gimana malah jadinya D'Crap.

Nah sapo tahu yang lebih layak.


Sosis babi dimasak kecap manis. Duh enyakkk loh.

Apa ya ini? Hmm, kita namakan saja 'sapi cah kentang wortel'.

Selama ini, gue engga ada mandiri mandirinya sama sekali. Hari ini sepanjang perjalanan pulang dari kuliah, gue ngobrol sama temen sekelas yang orang lokal. Dia cerita gimana sekarang, semua biaya hidup dia uda dia tanggung sendiri. Petrol, makan, shopping, bahkan dia sampe bayar rent rumah ke nyokapnya. Dia mau meringankan beban nyokapnya sekaligus berterimakasih karena selama ini uda dimasakin makanan setiap harinya. Cuma biaya kuliah aja dia masi dibayarin. Oh ya dia ini cewe loh. Gue amazed banget. Gue bilang ke dia, gue bener2 ngerasa orang Asia tuh manja. Dia lalu ketawa mengiyakan.

Gue jadi kepikiran. Gimana nyokap cape2 ke toko tiap hari, jalan jam 7 pagi nyampe rumah jam 7 malem. Sering kali begitu pulang masi harus masakin orang2 rumah gue makanan. Sedangkan tiap liburan kerjaan gue cuma bangun siang, keluyuran, buang2 duit, dan boro2 masak, makan di rumah aja uda sukur. Dan dia... dia ga pernah komplain. Dia ga pernah nuntut anak2nya buat bantu dia. Buat ringanin beban dia. Duh sedih banget ya Tuhan. Sedih banget nginget2 gimana gue selalu menyia2kan berbulan2 liburan gue di Indo, tanpa melakukan sesuatu yang berarti buat dia. Kejadian hari ini... bener2 nampar hati nurani banget.

Udah nyaris 2 bulan tinggal di Ausi, hampir setiap hari gue masak makanan gue sendiri. Ga ada makan diluar, berusaha sebisa mungkin save money. I'll consider this as langkah awal pembenahan diri. Kedepannya, gue mau dan pasti jadi lebih mandiri... Karena kalo ngga mulai dari sekarang, kapan lagi?

21 March 2011

Bukan bodoh, hanya kurang pandai.

Inget kan jaman dahulu kala kita sering banget maen game beginian?


Nah ceritanya dulu, di tempat les inggris gue (waktu itu gue masi kelas 2 SD), kita2 ditugasin buat isi games ini di buku paket. Pertemuan berikutnya, satu persatu kerjaan anak bakal di cek sama guru les. Perintah yang ada di buku saat itu adalah, 'Barang2 apa saja yang bisa lu temukan di ruang kelas?'

Masi teringat jelas banget, guru les gue manggil dan negur gue karena gue mengcross kata 'Mother'. Emang dasar dari kecil uda galak, bebel, and sok pinter, gue pun ngelawan. Gue bilang kalo nyokap gue tuh sering nungguin gue di dalem kelas, jadi jawaban gue ga salah. Guru les gue cuma ketawa2 sambil tetep menyalahkan jawaban gue. Akhirnya gue mau ga mau terima meski hati kaga puas banget saat itu. Haha! Stupid me!

Another case, masi di tempat les dan diajar oleh guru les yang sama, suatu hari dia memanggil gue lagi sembari mempertanyakan jawaban gue. Waktu itu tugasnya adalah mengartikan kata bahasa Indo ke bahasa Inggris. Soalnya adalah 'Dasi' dan jawaban yang gue tulis adalah 'Tai'. Guru gue pun menyalahkan jawaban gue, gue masi ga ngeh dan dengan ngototnya bertanya, "Loh kenapa salah? Bener dong Sir!" Sambil tertawa geli, dia ngambil spidol terus nulis di papan tulis kata 'Tie'. Gue ikutan ketawa lalu minta maaf dan menyerah saat itu juga. Aduh Cicil.. Cicil... Ckckck :p

Yowes deh, aduhbay!

Reduce, refuse, recycle.

Sang pacar: (Sedang bercerita kepada teman2nya tentang adegan di Nguping Jakarta) Ada cewe bilang, "Mba tehnya diisi lagi dong", terus cowonya ngomong, "Hah emangnya tehnya bisa di recycle?"
(Teman2nya pun tertawa)
R, salah satu temannya sang pacar: Parah, padahal kan yang bener refuse.

Didengar oleh sang pacar dan teman2nya yang mulai hari itu memutuskan untuk me-reduce intensitas hang out sama R.

Koko bengong sih makanya jadi an ngong.

Sepupu gue, anak berumur 9 tahun: Ko bahasa Khe nya 'you're stupid' apa sih?
Pacar gue, koko berumur 21 tahun: Nyi an ngong, Matt. Emang bahasa Tio Ciu nya apa? (Lah ilah dijawabin juga, nanya balik lagi ya auloh)
Anak berumur 9 tahun: Ga tau aku. (Menghadap sepupunya yang lain, seorang cece berumur 24 tahun) Ce koko Freddy nanya, bahasa Tio Ciu nya 'you're stupid' apa si?
Cece berumur 24 tahun: Ga tau Matt.
Anak berumur 9 tahun: (Balik lagi bertanya pada sang koko) Ko kalo 'jackass' artinya apa?
Koko berumur 21 tahun yang sekarang udah sadar kalo pertanyaan beginian kaga semestinya dijawab: Wah koko ga tau Matt.

Didengar oleh sepupu2 gue yang lain, yang merasa si koko sangat amat an ngong karena telah mensupply kosa kata yang tidak tepat kepada orang yang salah.

20 March 2011

Cilaka butut.

Duh, akhir2 ini porsi makan gue meningkat drastis. Entah karena apa ya? Cuaca dingin mungkin? Kata orang2 kan cuaca dingin bikin perut lu laper terus tuh. Hari ini sebelum pergi gereja, jam setengah 6 sore gue makan ramen Korea. Yang porsinya lumayan gede itu.

Abis pulang gereja, jam setengah 9 gue laper. Akhirnya turun masak telor, babi, sama nasi. Gue makan sampe nambah nasi. Ckck gila banget padahal porsi awal nasi gue uda lumayan banyak. Saking laper nya gue sampe gemeteran (gila lebay banget kan? Please lah jam setengah 6 pun baru makan padahal). Sekarang, exactly sehabis makan nasi 1,5 piring, gue makan roti lagi yang gedenya ga kira2.


Duh abis gimana ya, pas buka lemari makanan dan melihat roti ini nangkring sendirian di dalam sana.. hati gue pedih aja rasanya. Rasanya kok tatapan roti ini begitu kesepian ya... Seperti menahan kerinduan sama babi yang uda gue makan barusan. Sirat matanya seolah2 seperti ingin bersatu bersama babi2 tersebut. Apa? Jangan tanya gue lah roti ini matanya ada dimana, cuma owner nya doang yang bisa liat. Hahaha.

Duh duh duh, intinya gue berasa ini gawat. Gawat banget. Sekarang mungkin gue belum gendut... tapi pola hidup seperti ini sangat mungkin membuat gue gendut and helloooww, gue ga mau jadi gendut! Uhuks. Dunno what to do! Gue laper ya makan. Se simple itu, cuma kenapa intensitas lapernya jadi sering banget?

Ahiks. Semoga... semoga..... lemak2 dalam perut gue dialokasikan ke tempat yang patut ya :p Ke dubay!

19 March 2011

Waktu TK.

Pinang dibelah paksa.

Jadi beberapa hari lalu gue mengganti display picture bbm gue dengan foto berikut:


Hasilnya? Wowww, bbm bertubi2 datang dari berbagai pihak. Mostly mengatakan bahwa muka gue ini adalah muka Cenin banget. Hari ini, nci gue iseng2 ganti display picture bbm dia dengan menggunakan foto yang sama. Hmm, apakah ini tandanya lu juga mengakui bahwa muka gue disana itu muka lu banget Ce?


Dahulu kala, nci gue mengupload foto berikut ini ke wall photos di facebooknya. Kreizinya, ada beberapa temen dia yang salah mengartikan bahwa orang di foto ini adalah dia! Oh maann! Muka gue kan masi muda sedangkan muka dia uda........... ahem, aga lebih dewasa. Masa ada si orang yang bisa salah kira. Ckckck. Uda gitu temennya masa komen begini, "Kok jadi cupu?" Aaaaaaaaaaaa, kurang asem. Coba ketek gue asem uda gue ketekin muke lo (asik abis tandanya ketek gue wangi).


Nah coba coba! Emangnya mirip?! Bagian mana yang mirip?? Kayaknya di mata gue kok muka kita lebih mirip pinang dibelah paksa dari pada pinang dibelah dua ya. Hahaha.


Tapiii, funny story. Dulu Cekiang (kalo pada lupa biar gue ingatkan, do i adalah nci ke-2 gue) pernah menang lomba di kantor Cenin. Hadiahnya cincin. Datanglah gue dan Cekiang ke kantor Cenin untuk collect hadiah itu, tapi kita terpaksa harus menyembunyikan jati diri kita karena karyawan dan family karyawan perusahaan tersebut tuh dilarang buat ikutan lomba. Awalnya Cekiang cuma iseng2 aja submit, eh beneran menang. Nah luckily gue sama Cekiang ga punya nama belakang, cuma Cenin yang ada nama belakang Iskandar, kalo ngga kan bisa aja tuh ketauan ya kan. Hihihi.

Nah laluuu, masuklah gue sama Cekiang ke kantor atasannya Cenin (tentu aja si Cenin kaga ikut pergi, dia menunggu kabar aja dari rumah), terjadilah percakapan ringan sembari Cekiang mengisi biodata dia. Lalu si atasan Cenin itu pun memandang gue dengan seksama... dan bertanya, "Kamu... sodaranya Monina ya? Kok mirip?"

JEGERRRR! Gue pun mati kesamber petir di dalam ruangan kantor dia (bisa gitu ya petir nembus lapisan atep, terus sekarang gue ini apa, hantu dong).

Gue cuma diem aja, si Cekiang yang ngerespon. Tapi gue totally lupa dia ngerespon apa, secara kejadian ini terjadi kira2 2 sampe 3 tahun yang lalu. Abis itu gue inget banget gue langsung ijin ke kamar mandi dan ga balik2 lagi. Hosh hosh. Cuma cincinnya tetep kita dapetin si hehehe. Nyokap and Cenin lumayan amazed gitu pas kita ceritain.

Loh ng anu. Apakah dengan bercerita barusan gue juga mengakui bahwa muka gue mirip sama Cenin? Hmm. Bener2 pinang dibelah paksa ya.

Dudubay!

17 March 2011

Saya kira nama anda Cicilia Dot.

Terinspirasi dari Nguping Jakarta. Dengan mem-follow blog itu, kalian bisa melihat betapa bodoh(dan lucu)nya orang2 Indonesia.

Orang UniSA: I'll give you a new student card but we have a problem here. What is this dot? (menunjukkan student card lama gue, lalu refer ke tanda titik di belakang nama gue)
Cicilia: (Silent for 2 seconds) .... Emm.... The thing is I don't have surname... So...
Orang UniSA: (Memasang wajah datar) Oh... Okay cool. (melangkah pergi)

Didengar oleh gue lah siapa lagi, yang langsung mau melacak siapa petugas pembuat akte lahir gue dulu lalu memutilasinya hidup-hidup.

Botanical garden.






I went here with Efendy and I was really excited. I wish my loved ones were all here.
I wish to share this beautiful scenery and weather with them.
I wish to sit and enjoy lunch together with them. Oh, I wish you guys were here.

Back from botanical garden, I was so hungry. This is the rice portion I ate. No kidding.

Page views.