17 June 2014

Pake calo gawat, ga pake calo lebih gawat lagi.

Bear with me, this is gonna be such a LONG post, but it's worth your time, I promise. Kalo males babibu langsung aja lompat ke bagian merah-merah di bawah, dijamin nyamitus! :p

Tanggal 9-10 Juni 2014:

- Setelah bolak-balik rumah-RT-RW 4x di hari yang berbeda-beda (karena kurang dokumen and etc) akhirnya gue dapet surat pengantar untuk pembuatan surat domisili perusahaan dari RT dan RW setempat.

- Pagi hari ngobrol sama pengurus RW namanya Pak M, dia bilang kalo mau "minta bantuan orang kelurahan biar diurus sampe selesai ke kecamatan bisa, harganya 500.000, tapi kalo anak muda mah coba aja buat sendiri sampe selesai." Gue bilang, "Kemarin kata Pak RT biasa diminta 300.000 Pak?" Pak M bilang biaya sekarang udah beda. Gue bilang ke dia gue emang ga mau bayar orang dan mau coba urusin semuanya sendiri.

- Siang hari yang sama gue balik lagi ke RW soalnya ketinggalan beberapa hal kecil, ketemu lagi sama Pak M, kali ini pak RW di daerah rumah gue (namanya ga tau siapa) lagi nongkrong, jadilah gue ngobrol sedikit sama dia. Gue nanya dengan polosnya ke doi, "Itu kalo bayar 500.000 di Kelurahan, di Kecamatan ga bayar lagi kan?" Pak RW cuma jawab "Bayar apa? Ga bayar apa-apa, paling kasih uang rokok." Gue pun cuma "Oooo.." sembari nengok ke Pak M yang diam seribu bahasa. Owhhh what a sweet sweet lovely Pak RW, gatau dia emang beneran gatau atau simply gamau ngebahas hal itu ama gue.

- Gue pun melakukan banyak research di Google dan ada banyaaaaakkkk banget cerita orang dimana meski mereka ngurus semua sendiri (ga pake calo), mereka tetep dimintain uang ketika dokumen itu udah ready dan siap diambil. What the banget kan. Mending pake calo aja dari awal kalo gitu. Nah karena aga horor dengan cerita soal "diminta uang", sebelum kejadian gue inisiatif sms si Ahok dulu. HAHA gue jadi aga berasa nejong soalnya nyokap, nci dan sang pacar udah bolak balik ngomelin gue "Jangan dikit-dikit sms dia lah! Dia juga banyak kerjaan." Ya iya sehhhh, abisnyaaa... Lagian kan udah pernah foto bareng ya Pak, udah hampir hopeng lah ya kita. Haha. Berikut isi smsnya:




- Dalam ati gua kalo lurahnya bener masa iya bawahannya bisa semena-mena itu malak orang. Lagian gimana cerita sih nyari lurah, masa gue dateng ke kantor terus bilang ke si Mba F (resepsionisnya yang ngurusin dokumen gue juga), "saya mau ketemu lurahnya aja." Kan ga segampang itu, ketauan duluan dong taktik mau ngadu gue. Errrk, ga helpful banget jawabannya. Anyway tanggal 10 Juni Jam 2 siang kurang abis selese dari RW gue langsung cusss ke kelurahan (dengan membawa dokumen lengkap yang disuruh RW). Sampe sana disambut resepsionis di bawah, yah itu yang namanya Mba F yang tadi gue sebut. Dia minta tukeran no hp dan suruh gue tinggalin berkas-bekasnya, katanya nanti akan dicek kelengkapannya dan dihubungi kalo mereka butuh sesuatu. Terus dia nanya, "Ini mau diurusin sampe selese atau sampe sini aja?" Gue tanya "Biayanya berapa kalo ampe selese?" Dia jawab, "Ya nanti ada." Gue bales, "Nanti sms aja ke saya biayanya berapa." Dia oke, dan lalu pulanglah gue.

11 Juni 2014

- Ditelp sama orang kelurahan yang saat itu cuma menyebutkan diri dia adalah sekertaris lurah (later I found out nama dia Pak K). Pak K minta 3 berkas tambahan ke gue. Lalu telpon beralih ke Mba F lagi yang suruh gue segera submit berkas-berkas itu, kalo bisa besok. Gue bilang mungkin ga bisa secepet itu tapi akan gue usahain sesegera mungkin. Dia nanya sekali lagi by phone, mau diurus sampe ke kecamatan (yang artinya gue harus bayar) atau mau urus sendiri? Gue jawab mau urus sendiri aja.

17 Juni 2014

- 16 Juni malem gue baru dapet semua berkasnya dari ie-ie gue (karena rumah ini under her name dan berkasnya aga terpencar-pencar, it took quite some time to collect them). 17 Juni jam 2 siang gue ke kelurahan lagi, ketemu lagi sama Mba F di resepsionis. Awal-awal liat gue dia senyum ramah banget, begitu gue ingetin gue siapa senyum dia aga memudar, haha oh why mba whyyy. Dia suruh gue langsung naik ke lt.2 dan cari Pak K. Sesaat setelah gue pergi dia tiba-tiba manggil lagi suruh gue tunggu di lt.1, dia mau telponin Pak K dulu bilang gue dateng. Too bad hpnya ga diangkat, akhirnya dia suruh gue naik anyway. Dalem hati gue, orangnya cuma diatas... ngapain pake telpon... I'll tell you why later.

- Naik ke lt.2 ruangan Pak K ternyata kosong. Di depan ruangan dia ada 1 bapak berdiri, gue bilang ke dia, "Mau cari Pak K." Dia dengan aga segan nunjuk ke arah depan tapi langsung samperin gue dan nanya ada perihal apa. Gue ngelongok dan liat ada 2 orang lagi ngobrol di ruang depan, I assume itu Pak K lagi terima tamu.

- Si bapak ini namanya Pak E, dia nanya-nanya soal usaha dan kelengkapan surat gue, gue jelasin lagi dari a-c. Terus dia bilang, "Oke lengkap, diproses ya." Gue pun ngikutin dia ke meja dia, dia ngeluarin secarik kertas dan nulis nama dan no hp dia, suruh gue catet untuk kontekan later. Gue nanya berapa lama masa pengerjaannya, dia bilang tergantung kalo atasan sempet ya cepet, kalo sibuk ya lama.

- Tanpa nanyain apa mau gue, Pak E langsung bilang nanti akan ngurusin sekaligus ke kecamatan, jadi gue tinggal tau beres dan collect lagi suratnya di kelurahan. Okay. Gue ngerti ini maksudnya gue harus bayar, tapi I swear gue ga berani nanya ke dia berapa biayanya (mungkin karena muka dia aga menyeramkan, hahahaha). Dia pun ga ngomong ke gue soal biaya. Bahaya kan ini, bisa-bisa nanti pas file udah jadi gue dipalak sesuka hati. Tapi gue ga nanya anyway, gue turun siap-siap mau pulang dan rencananya mau sms dia aja di mobil (cupu banget ga sih).

- Di lt.1 pas udah mau keluar pintu, si Mba F manggil dengan lantang dari meja resepsionis, gue samperin lah dia dan terjadi percakapan ini:
F: Mba udah ketemu Pak K?
C: Ketemu Pak E tadi.
F: Loh kok jadi Pak E?
C: Pak Knya ga ada, saya disambut Pak E terus langsung diurusin.
F: Yah harusnya tadi turun cari saya, kemarin kan diurus Pak K, ntar jadi ga enak sama Pak Knya. (What the f..? Ga enak kenapa? Karena yang berhak 'dapet jatah' dari gue jadi Pak E bukan Pak K? Oh God. Padahal gue dah bilang juga ke dia mau urusin semua sendiri kan. Ini kah alesan kenapa dia tadi mau telp Pak K dulu? Mungkin biar ga 'disalip'.)
C: Oo saya ga tau sih, Pak E tadi langsung mau ngurusin. Itu Pak E bilang mau urus sampe kecamatan, tapi ga ada bilang biaya berapa. Saya perlu nanya ga ya?
F: Ya coba aja, ada tukeran hp kan? Nanti ditelpon paling sama Pak E.
C: Oke.

- Terus gue cabut ke mobil. Dalem hati what the fffff banget gue pas Mba F bilang "nanti jadi ga enak sama Pak K". Should I care about skenario jatah-jatahan lu orang? Gila terang-terangan ga malu mereka ya... Wow.

- Di mobil (masih di lapangan parkir kelurahan) ga pake lama gue sms Pak E:



- Wow kalo pake duit "mudah-mudahan besok sore udah selese." Cepet sadissss ya pak.... Anyway sebenernya gue ga pernah ada nego sama siapa-siapa soal 300.000. Gue cuma mau ngarang aja biar seolah-olah si Pak E mikir si Pak K nawar cuma 300.000 dan kalo Pak E ga ngasih segitu gue bisa aja lari kontek Pak K lagi. Hahaha whatever lah gue cuma mau ngetes dan sok kepinteran aja di depan dia. Too bad kaga berhasil tuh tawar-menawarnya (padahal udah sok menyedihkan juga dengan bilang belum dapet untung :p). Abis gue nego sama dia gue telp nyokap, nyokap bilang kalo mereka semua itu sama aja dan mau duit, ngapain gue cape-capein diri. Doi bilang udah bayar aja 500.000. Gue yakin 90% orang yang kena palak pun berpikir demikian, mendingan keluar duit dari pada buang tenaga dan waktu ngadepin orang-orang begitu.

- Sebenernya kalo Pak E mau 300.000, gue pun udah gamau rempong-rempong lagi and was about to seal the deal, tapi thank God dia ngejawab demikian, jadilah I got my right mind back and decided to fight about this.

- Jam 16:45 gue ditelp Pak E, katanya dokumennya udah siap diambil. Jadilah gue langsung dateng dan sampe di kelurahan jam 17:00 pas. Di dalem kantor udah kosong melompong, cuma sisa gue, Pak E sama 1 cowo lagi yang masih muda, berbaju putih dan katanya kerjanya ngurusin kependudukan.

- Pak E kasih gue surat-suratnya, terus gue setengah balik badan mau pulang sambil bilang, "Makasih Pak," and that's when things got serious, dia pun nanya gue:
E: Loh untuk kelurahannya mana? Rp 150.000? *Dia ngomong sambil duduk*
C: Maksudnya? Biaya apa ya? Saya kan mau urusin ke kecamatan sendiri.
E: Ya kan saya tadi udah bilang, Rp 150.000 untuk kelurahan. Itu biaya administrasi, tadi udah saya talangin.
C: Akan dapet kwitansi ga ya Pak?
E: Oo ngga, kita disini ga pake kwitansi-kwitansian.
C: Saya mau bayar tapi pake kwitansi.
E: Kita ga kasih kwitansi, nanti di kecamatan juga sama kamu akan diminta uang.
C: Oke gapapa, saya akan bayar, tapi disana pun saya akan minta kwitansi dengan tertera nama jelas. *Lalu gue duduk di depan dia, tadi masih berdiri*
E: Kita ga pake kwitansi-kwitansian disini.
C: Pak maaf saya bukannya mau sebut-sebut gimana, tapi saya kenal Pak Wagub Ahok dan saya tau ini harusnya ga bayar. Jadi kalo mau, saya minta kwitansi.
E: *Raut muka langsung berubah* Ya udah kalo mau kwitansi. *Pergi ngambil kwitansi*
C: Oke. *Nunggu aga lama*
E: *Dateng, nyodorin kwitansi, sambil ngedumel* Tau gitu kamu ga saya talangin dulu, saya udah keluar duit ke kelurahan Rp 150.000.
C: Loh kalo emang harus bayar, saya akan tetep bayar Bapak. Jadi ga ngaruh dong Bapak talangin dulu atau ngga? Pak saya ngomong dulu ya di depan Bapak, biar kesannya saya ga ngomong cuma di belakang. Kwitansi ini akan saya bawa ke Pak Wagub dan saya akan sebut nama Bapak E untuk klarifikasi masalah ini.
E: *Mendadak suara kenceng dan tangan langsung ngambil dan lecekin kwitansi yang ada di depan gue* Ya udah kalo ga mau bayar ga usah! *Langsung beranjak pergi*
C: *Masih duduk, nengok ke arah dia yang lagi jalan ke pintu keluar* Loh kalo mau saya bayar gapapa, ini saya bayar. Saya hanya minta kwitansi aja.
E: *Sambil nunjuk-nunjuk gue ngomong ke cowo muda berbaju putih yang dari tadi nonton* Ga tau aturan dia disini gimana, saya udah talangin 150.000 juga! Pake minta kwitansi!

- Terus dia beranjak pergi keluar pintu sebelum gue sempet ngomong lagi. Sang cowo baju putih itu bisik-bisik ngajak ngobrol gue:
X: Mba sini deh saya jelasin.. *Ngajak gue ke ruangan dia, dengan begonya gue ikutin juga, untung ga diapa-apain :p* Blablablabla (intinya jelasin kalo uang itu adalah ongkos mereka ke kecamatan buat beresin surat-surat gue. Terus biasa mereka juga bagi-bagi tiap pihak ada jatahnya blablabla)
C: Loh ini saya cuma minta tanda tangan lurah. Bukan ke kecamatan loh. Ini besok saya jalan sendiri kesana.
X: *Kaget* Loh jadi itu baru sampe kelurahan? Bukannya udah selese?
C: Belom. Makanya enak aja. Saya ngerti kalo saya minta tolong dia ya saya harus bayar, lah ini kan saya mau jalan sendiri ke kecamatan. Makanya tadi dia bilang nalangin tuh nalangin apa sih? Dia memangnya bayar kemana?
X: Wah kalo itu saya kurang tau mba, itu mungkin urusan sama yang diatas. Saya sih disini cuma ngurusin kependudukan.
C: Lurahnya ada?
X: Udah pulang mba.

-----

Gue ceramahin dikit lah si cowo muda itu haha, gue bilang ini lurahnya gimana sih, apa jangan-jangan lurahnya minta jatah juga. Wong wagub orang Pluit, masih berani-beraninya malak begitu. Si cowo muda itu cuma iya iya sambil bilang sabar ya mba hahahaha. Sumpaaaaaaaaaaaaahhhhhh kesel banget gue. Not to mention muka dan nada si Pak E pas ngomong ama gue udah kayak dia yang punya seluruh tanah di Pluit aja, intimidating, maksa, ngedikte, dan tanpa rasa malu. Please pardon me for bawa-bawa nama Ahok ahahaha, whatever yang penting works kan. Udah macam mantra aja tuh nama dia. Besok nih ke kecamatan gue worry apa gue harus bersitegang gitu lagi apa ga. Sumpah enek muak cape dll.

Gue super upset deh digituin, I mean who wouldn't be? Meski sebenernya gue udah gondok dari tadi siang, gue tetep mau liat sampe sejauh apa mereka bisa berulah. Gue mau liat kalo gue bilang "no, I don't wanna pay you", apa yang bakal mereka lakuin? Gue mau paling ga sekali deh rasain, seberapa sampahnya si birokrasi di Jakarta - or Indonesia. And I think I am really really on fire about this because it happens even under Jokowi & Ahok's leadership. Sia-sia dong gue ngetik panjang lebar di Fb, twitter, blog dari jaman kuda, nyerocos sampe bibir jontor ke temen, sodara, atasan di kantor untuk perjuangin Jokowi Ahok dulu dan SEKARANG kalo hal sepele kayak gini aja gue harus diperlakukan tidak adil juga. Fuck no.

Nyokap gue pulang-pulang ngoceh panjang lebar nyeramahin gue, as if gue yang salah (tapi mostly karena dia kuatir ama gue sih). Sang pacar juga negur bilang gue ngebahayain diri sendiri. Dan gue tau most of you who read this will also think "Ya elah bayar aja kali cuma seberapa doang, dari pada keksim sendiri." Padahal ini bukan masalah uang sama sekali, tapi kalo gue jelasin panjang lebar sekali pun belum tentu yang gue maksudkan tersampaikan juga. So yea maybe I will pay them after this. Mungkin besok di kecamatan gue akan bayar berapapun yang mereka minta dan lakuin apapun yang mereka mau. Mungkin next time gue ga akan bother urus sendiri, gue akan bayar calo dari awal supaya tau beres. Because how can I fight about this right thing alone if everyone else around me doesn't show any support? Dan mungkin mereka emang bener juga, suara satu orang Cicil bisa segimana ngaruhnya sih buat Jakarta? Yang ada gue cuma membahayakan diri sendiri dan buat nyokap dan sang pacar kuatir terus. Sumpah hati gue sedih banget tadi pas dimarahin nyokap. Gue sedih, dan mostly karena sebenernya gue pun takut. Gue merasa begitu kecil, lemah, dan intimidated tadi. Tangan gue gemeteran sembari ngomong sama si Pak E dan hati gue deg-degan ga karuan. Makanya begitu pulang ke rumah kena semprot lagi gue jadi ngerasa makin tertekan dan down. I don't blame her thou.. gue tau nyokap juga ngotot demi kebaikan dan keamanan gue. Sigh.

Terakhir, teruntuk Bapak Ahok entah dimanapun dia berada, entah gimana caranya I'll try my best to pass this long and messy writing to him. Mau dibaca sekilas pas lagi luang, atau bahkan dijadiin bacaan buat di wc pun gapapa, as long as hal ini dibaca. Mungkin dibanding masalah monorail dan blablabla hal ini hal sepele, dan Bapak ga punya waktu sebanyak itu untuk mengurus semuanya sekaligus. Tapi pegawai negri yang ada di kelurahan, kecamatan, dan lain-lain adalah orang-orang yang langsung berhubungan dengan rakyat. Mereka adalah orang-orang yang mencerminkan Bapak dan Pak Jokowi. Kalau bener kata Pak Jokowi, rakyat adalah yang terpenting, maka pemasalahan yang keliatan sepele seperti ini juga mau gamau menjadi penting. Kalo Bapak bener-bener baca ini sampe abis, thank you, dan kalau Bapak mau marah-marah ke mereka tolong jangan bawa-bawa nama saya (wahahaha). Please know betapa hopelessnya orang-orang macam saya yang ga mau begitu aja dicucuk idungnya sama pihak-pihak ga bertanggung jawab tapi gatau harus ngelapor dan minta tolong kemana. Sms Bapak jawabannya begitu, sms Pak Kamil jawabannya begitu. Begitu hopelessnya orang-orang macam saya yang mungkin bagi banyak orang termasuk teman-teman dan sodara-sodara terdekat, dianggap naive karena masih berpikir mungkin Bapak dan Pak Jokowi memang bisa merubah Jakarta menjadi tempat yang jauh lebih baik. Begitu hopelessnya orang-orang macam saya yang mau mengikuti 'sistem' yang Bapak sekalian buat, tapi kesulitan mencari teman seperjuangan, dan ketika mencari backingan belum tentu Bapak sekalian ada ketika dibutuhkan. Begitu hopelessnya orang-orang macam saya yang meskipun sulit, tapi memilih untuk tetap percaya.

Okelah sekian. Cape ngetiknya haha. Maaf ya Pak mungkin kedepannya saya bakalan make calo-caloan. Gapapa lah ya asal bukan cabe-cabean :)

Update 24 June 2014: Kelanjutan cerita ini di kecamatan Penjaringan.

32 comments:

  1. jangan mau mundur... harus berjuang...
    pas di kelurahan di mintain duit untuk bikin KTP... gw bilang "didepan tulisnya kok gratis..." ini untuk biaya apa ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya semoga deh ya semangat juang tetep ada terus :D

      Delete
  2. org2 pemerintahan pada kebiasaan begitu... kebiasaan minta duit... seenaknya aja... trus kita juga terlalu "cincai" kasih aja lah... jadilah lingkaran setan yang ga selesai selesai...
    kalau mau selesaiin masalah birokrasi ya kita2 juga harus berjuang.... :)

    ReplyDelete
  3. wahahahahah. daebak cil! Gw hrs belajar banyak dari elu nih kynya :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha Sar tukeran aja, gue belajar buat kue dari lu how? xD

      Delete
  4. senang rasanya ada yang berjuang untuk mengikuti segalanya sesuai prosedur. bener kata Antony, orang pemerintah udah kebiasaan minta duit dan kita yang butuh juga terlalu submisif.

    dan untuk jadi sistem yang benar-benar bersih, harus ada yg berjuang, mulai dari diri sendiri.

    i somehow believe di jakarta ada individu2 yang juga berusaha untuk gak mengikuti sistem kotor itu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya semoga ya masyarakat Indonesia makin peduli & berani melawan 'sistem melenceng buatan pemerintah' :)

      Delete
  5. well, i salute your spirit cil, i too find it hard to fight these corrupted society as an individual, but lets not stop fighting! everything needs process, Both Jokowi and Ahok are not Gods, they cant change this corrupted system in an instant, but they're doing their best. keep believing!

    ReplyDelete
  6. Perubahan besar dimulai dari hal kecil seperti ini. Kalau memang harus bayar kita juga tidak akan masalah asalkan uangnya masuk ke KAS NEGARA bukan masuk ke kantong-kantong PNS yang sudah diberikan gaji oleh PemKot. Ini lah pentingnya semua pembayaran di birokrasi itu sebaiknya dilakukan secara elektronik saja tidak dengan CASH.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aminnn, semoga perubahan besar itu terwujud ga lama lagi

      Delete
  7. mba kebalai kota laporin aja kan klo ad apa2 wajib lapor kesitu 24/7. kan Ada bukti smsnya. trs skalian tnya2 byr g sbnrnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aslinya ga bayar udah saya cek. Ga tau ya saya berpikir pasti udah banyak orang yang sering ngelapor hal serupa di balai kota, hehehe jadi saya aga males kesana :p tapi thanks masukannya!

      Delete
  8. Ah, gw bikin KTP free2 aja.

    Kalo gw bilang sih, kalo dia bisa galak, kita lebih galak lagi. Wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kalo modal body cowok sih emang lebih enak kalo mau galak ama orang haha

      Delete
  9. Gw salut sama cicil...dia berani perjuangin haknya itu...sdgkan gw menyerah sama keadaan dan pake "pelicin" sgala utk keluarin surat K1 di kecamatan pluit situ...krn gw butuh cepet dan berhubungan sm kerjaan gw...klo andai ga pake pelicin kerjaan gw bakalan berantakan..klo Bpk Ahok baca ini gw minta maap terpaksa hrs kasih pelicin krn pd dasarnya sy ga tahu berapa lama pengurusan K1 itu sbnrnya..apakah sehari jadi or 3 hari..maaf ya Pak Ahok...tp mereka pegawai negri nya jg kerjanya sptnya males2an klo ga ada pelicinnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha thanks, iya kadang under certain circumstances (apalagi kalo super terdesak) kita mau gamau emang harus pake 'pelicin', ga bisa sepenuhnya dibilang salah kita juga gw rasa :)

      Delete
  10. Lagi an, kalo mental nya masyarakat emang dari dulu taunya beres dan ngga mau ribet, ngomong in soal bahaya2 kaya tadi juga mau. Gimana lagi. Ujung2 nya apa? Tetep nyalahin pemerintah. Ibaratnya pemerintah udah kasih tempat aduan masyarakat, tapi masyarakat nya sendiri ngga peduli.

    Dan hang gw baca disini, karena cuma ngeliatin 1 hal jelek begini akhirnya berdampak ke author yang kehilangan kepercayaan sama Jokowi - Ahok.

    Padahal bagusnya juga banyak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah masalahnya tempat pengaduan itu sendiri efektif ga? Kayak https://lapor.ukp.go.id/ itu buntut-buntutnya cuma jadi forum curhatan masyarakat yang jadi korban doang. Belasan bahkan puluhan tahun negara ini penuh korup dan pemerintahan yang kotor, gue rasa sangat wajar masyarakat jadi banyak yang ngga peduli lagi.

      Plus gue ga ampe kehilangan kepercayaan juga sih haha.

      Delete
  11. salut deh bwt ci2 cicil.. saya jg termasuk org yg gk suka dgn "money politic" spt itu, dan saya rasa hal tsb bkn cm terjadi dikelurahan/kecamatan..
    Kepolisian bahkan akademik tidak lepas dari praktek yg tidak sehat ini..
    dikampus saya aja ada praktek ginian, untungnya saya gk kena..
    kena pun saya gk akan bayar... no no no.. salam jari tengah bwt yg suka malak2 bwt administrasi dan bimibingan skripsi/nilai..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha thanks yah. Aduh kalo ngomongin polisi sih jauh lebih ribet lagi deh. Amit-amit semoga saya ga perlu urusan sama mereka, bisa putus jari saya curhat di blog hahaha.

      Delete
  12. Maju terus. Saya jugs Begitu. Kalau memang itu merupakan hak dia akan dikasi Kalau ga yah jgn minta hak. Hahaha. But how the story end ? I am still wait for the end of the story. Can you tell me more ? Aku pernah juga kejadian kyk Gini. ( sama org rumah juga pada khawatir)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih ya :) karena satu dan lain hal di Kecamatan disuruh balik lagi urus surat ono ini, hari ini baru mau kesana lg. Duh semoga lancharrrr.

      Delete
  13. Ya elah. ribet amat. Udah punya kontaknya kenapa ga diaduin aja. Yg namanya orang busuk mana mungkin terang2an ngomong dirinya busuk.

    Buah busuk aja kadang baru bisa ketawan busuk kalo udah dibuka.

    Kalo udah di aduin kan kelar.

    ReplyDelete
  14. lapor ke ahok sist , udah setengah jalan itu . fighting!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bingung mau lapor gimana, sms belum tentu ditanggepin, email udah si cuma ga dibales :) thanks btw!

      Delete
  15. been there!

    ngotot mau urus sendiri KK+KTP
    ga pake calo dan ga pake setoran ga jelas.

    butuh niat+waktu+tenaga
    (buat adu argumen sm manusia2 yg mata duitan)

    aku lapornya ga sms ke Ahok,
    tp bolak balik posting di https://lapor.ukp.go.id/

    jawabannya aku print kasih liat ke RT+Org Kelurahan,
    trus kalo pelaksanaannya beda, aku posting balik.

    ga terlalu ngaruh sih posting di situ,
    setidaknya org2 itu jd lbh ati2
    dan ga maen sembarangan minta duit ini itu.

    ribet bolak balik tp puas bgt.
    plus jadi tau jg prosedur+aturan UUnya gmn

    mengutip dari Anies Baswedan

    "kebanyakan dari kita,
    ada masalah,
    kita semua ini, termasuk saya,
    mendiskusikannya,
    mengharap ada perubahan
    dan sambil berasumsi ada orang lain yang berbuat
    kalo ga ada org lain yg berbuat,
    kita terus memproduksi keluhan
    itu namanya urun angan

    Republik ga berubah dengan urun angan
    kita harus turun tangan"

    gud luck buat prosesnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you! Udah selese dan di kecamatan ga dipalak sama sekali! :") Seneng banget hehe, rasanya semua terbayarkan.

      Delete
  16. Baru baca dan kagum sama Cicilia, masih ada anak negeri yang berani karena benar. Saya suka kasihan sama oknum birokrat, apa makan mereka tidak cukup ya, dibandingkan gelandangan yang tidak punya rumah dan sandang pangan. Orang spt Ahok dan Jokowi memang tidak bisa jadi superman, tapi bersyukur masih ada orang2 seperti mereka. Nanti kita pikirin lagi agar Indonesia jadi lebih baik dan dirasakan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you, saya juga masih jauh sebenarnya dari 'berani' tapi semoga perlahan kita bisa sama-sama berbenah jadi bangsa yang lebih baik dan beradab. Thanks :)

      Delete

Page views.