10 December 2014

10 reasons why CIMB Niaga is my least favorite bank.

1. Sedikit history: gue apply tabungan CIMB Niaga karena dulu diharuskan ex-kantor untuk terima transferan gaji. Ga lama setelah buka tabungan gue ditawarin kartu kredit Gold Conventional, gue terima lah iseng-iseng. Eh yang nyampe kartu kredit Gold Syariah.

2. Ga lama setelah urusan kartu kredit selese, tiba-tiba gue dikirimin lagi kartu kredit tambahan buat nyokap dan dua nci gue. Lah.... siapa yang minta? Gini kah cara CIMB narik orang buat spend money pake kartu kredit dia?

3. Ga sampe disana beberapa bulan kemudian nci gue dikirimin lagi kartu kredit tambahan satu lagi.... What the..

4. Seminggu bisa telpon up to 3 times untuk nawarin / nginfoin hal yang sama yang udah ditolak berkali-kali.

5. Bulan lalu ketika dompet gue dicuri, it took me approximately 30 menit untuk blokir kartu kredit dan kartu atm via telp ke customer servicenya. Telpon gue sampe keputus 2x karena kelamaan nunggu. Sementara itu proses blokir kartu di BCA dan Mandiri cuma berlangsung masing-masing kurang dari 5 menit.

6. Manner customer servicenya minus. Baca cerita ini.

7. Berhubungan dengan nomor 4, suatu ketika gue ditelp mas-mas CIMB yang lagi-lagi nginfoin soal ga penting macam "naikkan saldo bulanan anda maka bulan berikutnya anda dapat benefit blablabla". Ga ngerti gue apa perlu setiap beberapa minggu sekali telpon buat ngingetin hal begituan terus? Gue jawab, "Sudah pernah diinfokan ke saya mas, tolong jangan telp berulang-ulang untuk hal ini lagi." Dia jawab begini loh: "Baik Ibu kalau tidak mau ditelp untuk hal ini lagi Ibu bisa meningkatkan saldo tabungan Ibu mulai bulan depan." Well well well here's the thing: bank lu kalah eksis, what to do? Semua orang prefer transaksi ke BCA dan Mandiri gue instead of CIMB, so what to dooooo?

8. Masih soal customer service bermanner minus: karena no hp gue yang terdaftar di sistem mereka udah ga gue pake dari beberapa bulan lalu, mereka pun suka kerajinan telp rumah gue. Perihalnya yah menawarkan pinjaman apa lah, nginfoin ada fasilitas tabungan xtra dana apa lah, dan tetek bengek lainnya yang udah gue tolak atau bilang ga tertarik berkali-kali dan masih aja terus ditanya lagi. Nah tadi pagi mereka telp rumah gue sekali, nyokap bilang gue lagi pergi, siang telp lagi, nyokap bilang belum pulang, malem pas gue dinner dia telp sekali lagi dan happened to be yang ngangkat pembantu, jadi telp itu akhirnya disambungin ke gue. Terjadilah percakapan ini:

X: (Blablabla basa basi cing-cong balancong..)
C: Ya?
X: (Blablabla masih basa basi yang membuang waktu..)
C: Perihal apa mas?
X: (Blabla menawarkan tabungan xtra apalah)
C: Tidak tertarik mas, saya sudah pernah sampaikan. Tolong dicatat di sistem saya menolak dihubungi lewat telp rumah ya mas. Makasih.
X: Jadi kalo mau menghubungi Ibu kemana?
C: Saya ga mau dihubungi untuk promosi seperti ini.
X: Ini bukan promosi Bu. Ini informasi blablabla..
C: Iya untuk tawaran seperti ini saya tidak bersedia dihubungi..
Tut.. tut.. tut...

Terus telp mati begitu aja. Whoaw.

9. Buka akses internet banking yang keblok gara-gara dompet ilang bulan lalu suer susah banget. Bank lain bisa dari call center atau kantor cabang, ini gue ke branch CIMB ga ngebantu, malah disuruh ke ATM buat register ulang. Gue udah bolak-balik ATM tapi masih ga bisa juga ntah miss dimana stepnya. Pret alhasil sampe sekarang masih keblok.

10. Sekali lagi, lagi dan lagi, gue tekankan sekali lagi, customer servicenya bisa telp berkali-kali dalam seminggu untuk mengulang-ulang hal yang udah sering banget gue tolak.

CIMB? More like CIM-Shit.

2 comments:

  1. Kirain saya aja yang pernah alamin gitu, ckck. Kebenaran dulu masuk CIMB karena ditawarin ama temen, entah kenapa dia nelpon hampir tiap hari untuk nawarin tuh kartu kredit. Aku bilang ke penelpon jika di telp sekali lagi soal gini, aku cabut tabunganku disana. Eh masih juga di telp.

    Urus penutupannya juga terbilang lama, sampai 5 hari kerja -_-
    Celakanya setelah kutarik, masih ditelp juga sama mereka. Aku sampai minta nomor Direkturnya dari temenku, Ibu Megawati apa gitu. Aku ngomel2, eh katanya itu anak-anak memang kerja nawarin kartu kredit untuk dapatin komisi. Pantas amat rajin bener, lol

    ReplyDelete
    Replies
    1. CIMB sih udah terkenal paling annoying soal telp2an begini, yang heran kok ga bebenah diri ya padahal banyak nasabah udah marah-marah terganggu. Hahaha, lain kali mungkin dihindarin aja kali telpnya :p

      Delete

Page views.