31 May 2015

Penipuan pemasangan Indihome / Telkom

Awal Mei ini gue telp Indihome dari Telkom untuk daftar pemasangan internet buat akhir Mei. Tanggal 2 Mei telp Bapak Teddy Bear (bukan nama sebenarnya haha), dan terjadilah percakapan aneh ini. Karena cara jawab dia aneh, gue bilang gue belum mau daftar, baru nanya-nanya aja. Abis itu tanggal 4 Mei gue memutuskan untuk telp ke 147 langsung dan daftar ulang. Gue minta dijadwalin tanggal 30 Mei (karena layanan Firstmedia baru akan gue cabut 31 Mei, jadi just nice kan waktunya.)

Nah semenjak hari itu banyak kejadian aneh dan annoying terjadi, yakni operator Indihome telp ke hp gue berkali-kali dari rentang tanggal 4 Mei sampe 29 Mei. Bisa setiap selang 4 hari telpon untuk menanyakan soal pemasangan, dan selalu gue ulangin kalo tanggal yang gue mau adalah tanggal 30 Mei. Lebih anehnya lagi, setiap kali abis operator cewe ini telp, pasti ada bapak-bapak telp dari nomor hp (bukan nomor kantor) menanyakan hal serupa soal pemasangan (kalo ga beberapa jam setelahnya, bisa keesokan harinya, pokoknya abis si cewe telp, pasti gue dapet telp lagi dari bapak-bapak). Gue asumsikan si cewe adalah cs dari kantor, dan si bapak-bapak ini adalah bagian teknisi (biasa kan mereka akan menghubungi terpisah).

Jadi selama beberapa minggu gue selalu dapet telp dari kedua orang itu (mungkin ada kali up to 12 times), dan gue selalu harus jelasin ulang tanggal yang gue mau. Lucunya si bapak ini juga kayak ga ada komunikasi sama cs Indihome. Yah apapun itu lah intinya Telkom juga cacat soal hal ini, masa harus telp berkali-kali dan nanya ke gue, "Ibu mau pasang Indihome? Bisa besok Bu?" Pret. Bayangkan hari H tanggal 30 Mei kemarin pas orang Indihome udah ada di rumah gue aja, gue bisa dapet call lagi dari bapak-bapak nanya soal pemasangan.. Gue udah sampe ga bisa bedain, ini komunikasi mereka yang cacat, atau gue lagi berhadapan sama penipu? Kalo demikian pun yang mana yang penipu??

Oke so hari H tanggal 30 Mei.

Summary: Teknisi yang dateng ke rumah gue total ada 5 orang, 2 orang dateng terlebih dahulu dari pagi ampe siang, sisa 3 orang lainnya dateng dan pergi karena katanya kerjaan mereka cuma setting komputer lah etc etc, sedangkan 2 teknisi yang dari awal dateng itu kerjanya pasang kabel. Teknisi yang dateng:

Wiga: Teknisi kabel yang dateng dari pagi
Haris: Teknisi kabel yang dateng dari pagi
Y: Tukang setting wifi gue (cuma dateng bentar, gue gatau namanya)
X: Tukang setting kabel ke modem (kayaknya ini yang namanya Suryadi)
Adit: Tukang setting komputer cable tv

- 2 orang teknisi dateng, Wiga and Haris, kerja dari setengah 11 sampe kira-kira jam 2an kurang.
- Mereka dateng dengan mobil Indihome tapi tanpa seragam dan ga ada surat perintah kerja. Jujur gue lupa sama sekali soal surat perintah kerja. Tapi later akan gue jelasin.
- Setelah pemasangan wifi selesai (meski belum nyala, kata mereka itu tinggal nunggu dari sistem pusat) Haris minta biaya pemasangan kabel LAN tambahan senilai Rp 10.000/m untuk 25 m, jadi total Rp 250.000.
- At this point gue ragu tapi karena mereka rame-rame cowo juga, eventually gue kasih sambil nanya kwitansi. Haris cuma ketawa bilang ga ada.
- Abis itu semua pergi kecuali Adit karena dia lagi nunggu sistem online supaya bisa setting cable tv.
- Gue telp operator Indihome dan berbicara sama mba Septi, dia bilang kalau ada pembelian kabel lebih, teknisi harusnya lapor ke telkom, nanti semua tagihan akan ditagih ke account gue di akhir bulan, jadi ga ada yang namanya bayar cash ke teknisi.
- Gue confirm lagi ke Adit sama Wiga (Wiga tiba-tiba balik ke rumah gue gatau ngapain), mereka ngotot dibayarkan dimuka ke mereka. Sang pacar kebetulan ada disana, dia nanya soal surat perintah kerja, mereka bilang suratnya kelupaan dibawa.
- Gue bilang dibrosur tertulis kabel harganya 7.500/m, kenapa gue dicharge 10.000? Wiga bilang harga gue 10.000/m karena termasuk biaya pasang (ga make sense, intinya dia mau nguntungin gue aja)
- Gue ngotot minta kwitansi dan Wiga janjiin Senin akan kasih ke gue.
- Jam setengah 3 sore Adit pulang karena sistem ga kunjung online. Dia suruh tunggu biasa bisa up tp 1 x 24 jem. Jadi at this point cable tv belum disetting sama sekali, dan wifi yang udah dipasang belum jalan.
- Sampe hari ini (31 Mei) pagi internet gue belum jalan. Ngeselin kan prettt. Gue sampe telp Indihome 2x untuk buat laporan soal kejadian pembayaran cash ini sama permasalahin internet gue belum jalan.
- Jam 11:30 am dateng 3 teknisi Indihome berpakaian seragam Indihome namanya Dika (sumprit baik banget nih orang, masih muda & gagah gitu lagi lol), Erwin dan Azis. Gue cerita ke mereka soal masalah kemarin dan Dika jelasin ke gue point of view dia seperti ini:

Kelebihan LAN cable memang dibayar oleh customer, biasa memang ditagihkan langsung ke account kita. Tagihan itu akan masuk sistem kalau teknisi ngelapor ke pusat, misalnya "Customer X di alamat XX ada tambahan kabel LAN 25 m" nah nanti Indihome pusat akan masukin tagihan itu ke account gue.

Jadi analisis gue sama Dika ini: Haris Wiga and friends itu charge gue 10.000/m buat nguntungin gue, dan mungkin mereka ga akan lapor lagi ke pusat soal kelebihan LAN cable, jadi pusat ga akan tagih gue pada akhir bulan (karena kan gue udah bayar cash ke Haris Wiga dll). Kalo andai Haris Wiga dll ngelapor ke pusat dan ga minta cash ke gue, maka pada akhir bulan gue cuma akan ditagihkan 7.500 x 25 m dan mereka ga akan dapet untung karena gue langsung bayar ke Telkom. Jadi biaya LAN cable itu emang gue pasti bayar, cuma gimana caranya, ke siapa dan berapa jumlahnya yang jadi masalah.

Gue bilang ke Dika, sekarang Haris Wiga ga kasih gue kwitansi apa-apa, kalo misalnya dia iseng tetep ngelapor ke pusat kalo gue ada make 25 m kabel berlebih dan akhir bulan gue kena tagih, gimana caranya gue buktiin ke Telkom kalo gue udah bayar biaya kabel itu cash dimuka kalo gue ga pegang kwitansi? Ya kan? Ngepet si Haris sama Wiga. Dan lebih eneknya lagi gue ga bisa sure dan tenang sampai paling ngga akhir bulan June ketika tagihan gue keluar, karena cuma pada saat itu gue bisa buktiin apakah gue akan kena cas lagi untuk kelebihan kabel atau ngga. Jadi super asshole si Haris and Wiga dll ini. Dan dia in the first place gamau kasih kwitansi pasti karena:

1. Dia akan ketauan nguntungin gue.
2. Jadi ada bukti bahwa dia telah melanggar perintah dari kantor karena prefer minta cash instead of ngelapor ke pusat soal pemakaian kabel LAN yang berlebih.

- Gue udah buat laporan soal Haris Wiga dll ini 2x (pertama gue lupa nanya nama mba operator dan nomor lapornya haha bajingan itu si mba juga ga kasih tau nomor lapornya coba). Nah yang kedua kali ini gue udah catet dengan cantik.
- Kedua mba ini plus mba Septi (operator yang gue aduin pertama kali tapi ga buatin gue laporan pengaduan karena by then account gue belum aktif di sistem katanya) bilang hal serupa, "Tapi pada saat konfirmasi pemasangan sama cs kita ada dibilangin kan Bu untuk tidak memberikan cash dalam bentuk apapun ke teknisi?" WELL NOT AT ALL. Terlambat banget sekarang mereka baru ngomong begitu. Kemarin telp gue hampir 12x kenapa ga nyebutin sama sekali??? Prettttt.
- Jam 12:15 am Dika dll pergi karena harus kerjain rumah lain; temennya namanya Bayu dateng untuk follow up di rumah gue.
- Sebelum pulang Dika bilang dia udah cari tau dan tim kemarin yang dateng itu adalah 'rekan dari Mitrapolaris', perusahaan yang kerja untuk Telkom juga. Jadi that explains kenapa Haris Wiga dll kemarin ga berseragam Telkom. Gue ga bener-bener sure apakah Mitrapolaris ini under Telkom atau ngga, yang pasti mereka rekanan / kerjasama. Ukh thanks so much Dika sampe dicari tau begitu :")
- Jam 13:00 finally internet dan tv cable nyala. THANKS MAS BAYU :")

Telkom, plis pinteran dikit dan jangan mau dibego-begoin teknisi sendiri. Shame on you, udah perusahaan gede kok masih begitu. Ga peduli seberapa kecil atau besarnya uang yang diuntungin Haris Wiga dll dari gue, atau sebetapa sepele atau besarnya bentuk penipuan ini, ini tetap penipuan. Gue berhak seberhak-berhaknya menulis title blog post yang sedemikian rupa.

Guys plis hati-hati, emang udah mau kiamat rasanya nih Indo, hal beginian aja gue harus dibuat pusing sama teknisi ga jelas. Segitu cintanya ya orang-orang sama duit. Kalau ada teknisi dateng ke rumah make sure mereka pake seragam (bikin lebih lega aja paling ngga), cek ada surat perintah kerja ga, dan jangan pernah mau kalo disuruh bayar cash. Meski pada saat itu gue udah ragu, tapi entah kenapa gue ga berani untuk say no karena gue ga mau juga kesannya nuduh mereka penipu whatsoever. We'll see Senin besok Haris Wiga ada dateng ga kasih kwitansi. Gue akan update hal ini soon begitu ada perkembangan.

Update 1 - 1 June 2015

PS: buat yang mau baca drama komplit soal Indihome dari season 1 episode 1, bisa klik label di bawah ini (atau di bagian kanan blog), under the name of "Telkom & Indihome". Selamat membaca & menikmati :)

7 comments:

  1. Thanks... Mbak... Atas Tulisanya....
    Barusan aq dapet tlpn CS Telkom (ini yg kedua kali)...Nyuruh ganti ke indohome yang katanya cuma bayar 402.000/bulan udah Internet + gratis bicara XXX menit ke sesama telkom + TV kabel... si CS tau bgt tagihan aku bulan ini dan ke nomor apa saja panggilan keluar_ si CS juga bandingin bayar antara yg aku pakek sekarang ama yg indo home___

    ReplyDelete
  2. Terimakasih mbak tulisannya berguna. Cuma sekedar saran saja. Saya pelanggan IndieHome. Jika memang Mbak, atau reader lain yang ingin memasang IndieHome, saya sarankan untuk tidak membayar apapun sampai tagihan bulan berikutnya. Karena biaya instalasi gratis (bahkan diHARUSKAN tidak untuk memberi tips apapun kepada orang yang melakukan pemasangan kabel dan wifi), lalu system pembayarannya dilakukan setiap bulan berikutnya.

    Jadi pasang aja IndieHome nya, kalau si pemasang melakukan penagihan ditempat, langsung konfirmasi ke 021147

    Terakhir, IndieHome menggunakan Fiber Optik, yang lebih cepat bahkan dari 4GLTE, bisa di cek di google. Plus IndieHome juga memberikan 2 fasilitas tambahan, yaitu TV cable dan Telepon.

    Saya Mahasiswa IT, jadi sangat merekomendasikan untuk menggunakan FiberOptik (tidak harus indiehome).

    Terimakasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. gratis sih gratis. tapi pas mau berhenti langganan kena biaya sewa. kalo gitu jangan kasi yang namanya GRATIS. penipuan namanya

      Delete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. Hmmm Udah Harganya mahal pelayananya kurang memuaskan, seandainya saja ISP kaya Myrepublic atau Firstmedia tersebar rata di indonesia maka Indihome akan kalah saing hahaha.

    ReplyDelete
  5. indihome mahal jgn mau msh banyak yg lain

    ReplyDelete

Page views.