17 May 2016

Traumatizing experience @ Klinik Kusuma Pluit Village.

Okay so I waited for a YEAR to write this post. Remember when I told you gue lagi feeling uneasy tahun lalu tentang kulit di post ini? Nah this is the story:

Jadi intinya tahun lalu tanggal 4 May 2015 gue ke klinik Kusuma untuk laser lemak di muka (white thingy yang terjebak dibawah kulit, and unlike jerawat, ga bisa dipencet keluar unless ditusuk jarum (which is horror kan haha) atau dilaser). Ntah kenapa muka gue banyak banget lemak begitu. Setelah consult ama ie-ie gue, gue disaranin ke klinik kusuma di Pluit Village, and so I did.

Sampe kesana gue ditanganin sama dokter berinisial S, hari itu gue jadi orang pertama yang dateng ngantri. Setelah consult, doi bilang penanganannya akan menggunakan laser CO2 (yang katanya sih jaman sekarang udah pake teknologi itu semua). 2 minggu dari hari itu gue ada kondangan, jadi gue aga was-was apa nanti masih akan ada bekas luka di muka gue, namun dokter S guarantee pasti udah ilang, dan dia suruh gue tenang aja.

Long story short gue dikasih salep anti sakit, dan setelah menunggu selama 1 jam (supaya salep bekerja, sembari doi nanganin pasien lain dulu), masuklah gue ke ruangan pengobatan. Ternyata dilaser itu sakit banget ancwoooollllll, gue tereak-tereak nonstop (gue masih simpen videonya karena sang pacar ada disana dan he took a footage of the procedure) and I believe it annoyed si dokter S (and probably asistennya juga). Lama-lama dokter S ini jadi kurang ramah dan sabar nanganin gue (mungkin enek denger gue tereak-tereak mulu) dan buru-buru mau udahan (karena ada pasien lain juga yang udah nungguin di ruangan sebelah gue). Meski doi keliatan banget annoyed dan udah berubah ga ramah, gue pun ga bisa tahan untuk ga tereak, wong sakit banget kok. Terus banyak kali ketika si dokter lagi laser gue, gue ngerasa doi ngelaser terlalu lama di satu spot yang sama (jadi panas banget dan gue mikir bisa aja lukanya jadi terlalu dalem) tapi what can I say? Gue ga ngaca dan ga bisa liat muka gue sendiri, yang ada gue cuma bisa berdoa semoga she really knows what she's doing. Plus si dokter S ini saking buru-burunya sampe gue ingetin 2 kali ada 2 tempat yang kelewatan belom dilaser; jadi intinya doi tidak teliti / thorough pada saat penanganan.

Setelah proses itu, doi langsung nanganin pasien lain tanpa brief gue apa-apa, dan pas mau bayar, ternyata mba-mba asisten di lantai 2 juga ga tau sama sekali tentang pengobatan gue, karena dokter S bahkan belom prescribe obat buat gue. Such a nice doctor banget kan. Akhirnya si mba itu suruh gue nunggu bentar sembari doi ke bawah nanya dokter S gue harus dikasih obat apa.

Ga lama gue ngaca, dan betapa terkejutnya gue liat muka gue bolong-bolong mengerikan (total 21 bolongan, belasan diantaranya luka kecil, around 8 of 'em luka bolong cukup dalem). Ada beberapa bolongan yang menurut gue dalem banget dan gue bener-bener takut saat itu... Apa bener ini ga akan berbekas, dan akan hilang dalam 2 minggu?

Gue ga mau basa-basi, fast forward ke 2 bahkan 3 minggu kemudian, luka bolong di muka gue itu masih ada semua. Setiap malem gue sampe tidur ga tenang... Setiap hari ngeri rasanya untuk ngaca. Hati gue uneasy all the time selama berbulan-bulan... Di minggu ketiga gue samperin si dokter S itu lagi untuk menanyakan muka gue yang masih bolong. Dengan enteng tanpa perasaan bersalah sama sekali dia bilang ini semua wajar, dan eventually itu akan hilang.

Now a year later, 5 bolongan di muka gue ga pernah hilang.... 2 di jidat, 1 deket alis, dan 2 lainnya di bagian rahang deket leher. They stay there, dan salah satunya yang di jidat malah berwarna gelap. Di foto mungkin ga sejelas kalau liat langsung. I told myself to let this thing go, relain aja, karena udah kebablasan. But know this: gue purposely nunggu 1 tahun untuk liat perkembangannya apa lobang ini akan hilang atau ngga, dan kalau ngga, gue mau bersaksi di blog ini supaya kalian yang mungkin kepikiran mau kesana, mikir-mikir lagi dua, tiga, empat, atau lima kali kalau perlu.

Jujur gue kehilangan kepercayaan sama (beberapa) dokter kecantikan di Indo, betapa gampangnya kasih janji dan melakukan tindakan selebor, ketika muka dan penampilan orang lain yang jadi taruhannya (dulu punya bad experience juga sama dokter lain, pret). Shame on you doctor S. Sempet terbersit di kepala gue untuk nyari dokter Indri (yang katanya co-owner klinik Kusuma), tapi gue udah terlanjur kecewa dan kehilangan kepercayaan sama klinik ini. And I kinda think dokter Indri will probably ngebela dokter S, dan yang ada gue disuruh bayar lagi treatment baru untuk benerin bolongan di muka ini (hal ini sempet disuggest oleh dokter S pas gue dateng di minggu ketiga, kata doi "Ya kalau mau cepet ilang bisa pakai treatment kita namanya XXX." Padahal she's the one who guarantee kalau luka-luka ini akan hilang dalam 2 minggu. Lalu dengan gampangnya dia suruh gue spend money lagi untuk ditreat dia? Why should I frickin trust her now? Cih, no thanks.) Berbulan-bulan lamanya gue harus jalan dengan muka bolong-bolong, dan setahun kemudian 5 bolongan itu masih intact di muka gue. Ada beberapa lagi tapi bekasnya ga terlalu mencolok, jadi tarolah ga gue itung. But yea.. Cukup tau aja.

Berikut foto muka gue (bolongannya gue lingkarin, sori kalo ada yang blur, susah capturenya selfie jarak deket gitu. Yang di rahang ga gue foto karena 1) males, 2) ga keliatan dari depan jadi ya udah lah 3) susah fotonya. Semua foto ga ada yang gue edit terangin whatsoever, all original dari hp), lengkap beserta receipt pembayaran yang masih gue simpen.








Mungkin I was unlucky, mungkin dokter S emang selebor pas ngelaser gue, mungkin dan mungkin. Apapun itu tujuan dari post ini adalah untuk sharing pengalaman and that's it, bukan untuk menjelek-jelekan klinik atau dokter yang bersangkutan. Gue yakin banyak juga orang yang langganan di klinik itu dan mukanya baik-baik aja, but then again, this has happened to me, dan hal sepenting ini wajib rasanya untuk gue share disini (sampah-sampah aja gue share di blog ini, masa cerita ini kaga? Haha). Semoga bisa membantu teman-teman agar lebih berhati-hati dalam memilih klinik, dokter (kalau bisa langsung ke dokter langganan yang udah dikenal lama atau disuggest oleh orang terdekat) atau treatment untuk diri sendiri (especially muka).

1 comment:

  1. Hai sis kebetulan ak sempet ditawarin utk laser co2 di klinik kusuma juga. Ak boleh minta email or line or wa ada yg ak mau tanyain sis ttg laser n dokternya. Thx

    ReplyDelete

Page views.