08 October 2016

A lesson about letting go.



Video di atas isinya (untuk yang gamau nonton) tentang wawancara Deddy sama Najwa soal meninggalnya bayi perempuan dia (kapan pastinya gue lupa). Jadi kehamilan dia yang kedua itu sudah dinanti-nanti 8 tahun, tapi unfortunately dari awal sudah aga bermasalah (dia harus bedrest 3 bulan di rumah sakit karena bergerak dikit air ketuban dia keluar). Akhirnya bayinya lahir prematur dan 4 jam kemudian meninggal. Di video ini Najwa cerita gimana dia belajar untuk ikhlas, and she admitted kalau hal itu susah banget untuk dilakukan.

Terlepas dari SAMPAHNYA tipe pertanyaan dan pernyataan si Deddy... this interview truly touched my heart. Ini udah kali kedua atau ketiga gue nonton ini, tapi tetep nyes banget di hati.

Anyway sumpah si Deddy kok... 1) Pilihan kata-katanya banyak yang kurang menunjukkan simpati, 2) Pertanyaan banyak yang ga penting, 3) Reaksi doi banyak yang bikin swt. Gue wondering kenapa di kolom komen ga ada yang komplain or even notice ya?? Man. Cara dia bring up this topic juga aga gimana gitu. Okay maybe beforehand pas briefing atau di backstage or what dia dan kru Hitam Putih udah minta ijin duluan ke Najwa, tapi tetep cara buka topiknya kurang oke deh.

Mulai menit ke 8:00 sampe 9:10 bener-bener bikin gue swt. I mean... coba dong posisiin diri lu sebagai seorang ibu yang pernah kehilangan anak, yang masih struggling belajar ikhlas, apakah lu akan senang dipertanyakan, "Kenapa (kamar anaknya) harus dipertahankan?" C'mon la Deddy, you're better than this no?

Dan yang paling buodooooh adalah percakapan di menit ke 3:35. Najwa lagi cerita betapa sedihnya dia kehilangan bayi ini & this was such a big loss for her. Terus kelanjutannya begini:
(Ini untuk tau Deddy ngomong apa gue harus rewind videonya 3-4 kali SUMPAH susah banget. Heran ngapain sih ngomongnya diselap-selip pake Bahasa Inggris grrrr rempong amat.)

N: Itu memang kehilangan yang luar biasa. Banyak orang yang bilang, kan bayinya baru lahir 4 jam..
D: Yeah I want to ask you the same question.
N: Iya tapi maksud saya kan kita jatuh cinta pada bayi kita ketika pertama kita tau kita hamil.

And at that point gue bisa liat banget dari raut muka Najwa; emotion filled her heart ketika dia harus menjawab pertanyaan macem begitu. Duh Deddy, you should've known better! Sigh.

I remember feeling upset pas pertama kali dengerin interview ini, tapi baru sekarang aja dapet mood buat komen. Hahaha. Anyway gue emang ga gitu suka dan ga pernah nonton Hitam Putih si, ini cuma karena bintang tamunya si Najwa aja.

Mungkin ini tanda-tanda penuaan ya I don't know.. tapi dikit-dikit kerjaan gue emo. Mungkin dulu kalo denger hal begini I'd think, "Duh kasian banget sihhh si Najwa..." but now... Wah pikiran gue melayang-layang kesana kemari, mikirin hal-hal di dunia ini yang berat-berat. Memang bener yang dikatakan orang-orang,

manusia boleh berencana, tapi pada akhirnya tetap Tuhan yang memutuskan.

No comments:

Post a Comment

Page views.