01 February 2017

Horrifying experience pembuatan e-paspor di Kanim Bandara Soekarno Hatta.

Horrifying experience ketika membuat e-paspor di Kantor Imigrasi Kelas 1 Bandara Soekarno Hatta kemarin, Selasa 31 Januari 2017. Kalau kepanjangan bisa langsung scroll ke bawah, bagian yang hijau adalah puncak permasalahannya.

C: Gue
F: Freddy

Total gue nunggu di luar gedung adalah 3 jem sebelum akhirnya masuk gedung untuk antri lagi ngambil nomor antrian wawancara & foto. Total gue nunggu sebelum akhirnya masuk ke ruangan wawancara adalah 7.5 jam. Selama 3 jam ngantri outdoor, ada beberapa orang dan even 1 bapak-bapak marah besar, komplain dan ngamuk ke satpam yang tentu saja lebih galak dari kita-kita semua. Orang-orang berkerumun ngevideoin bapak-bapak yang marah itu, frustasi karena kehujanan dan melihat lambannya pergerakan antrian. Sesaat sebelum gue masuk ke gedung, karena ada ibu-ibu lain yang kasak-kusuk komplain di belakang, terdengar suara di speaker yang menghimbau pemohon untuk "tidak membuat keributan atau provokasi, atau kami berhak menghentikan pelayanan." Miris, padahal harusnya petugas mendengarkan keluhan pemohon, bukan menshut-down komunikasi. Yah mungkin beginilah majority (majority loh ya, bukan semua) birokrasi di Indonesia, anti kritik, dan sudah melupakan cara untuk beramah-tamah dengan rakyat. Nada si satpam selalu lebih kencang, lebih tinggi, lebih marah dari orang-orang yang mengantri. Tapi apalah arti menunggu 7.5 jam, dibanding pengalaman yang terjadi setelahnya. Gue lebih mending disuruh tunggu 7.5 jam x 3 daripada harus mengulangi kejadian kemarin, something yang sampai detik ini masih terngiang-ngiang di kepala gue, dan adegan-adegannya terputar-putar ulang tanpa gue kehendaki.

Setelah masuk ke ruangan wawancara, gue dilayani oleh Ibu E, dia nanya:
E: Mau paspor berapa halaman?
C: 24.
E: Mending saya saranin 48, daripada takut visanya ditolak.
C: Oh ok.

Disinilah kesalahan nomor 1 gue. Luput dari pikiran gue untuk konfirmasi kalo gue mau dibuatin e-paspor bukan paspor biasa, tapi entah kenapa di benak gue saat itu I was assuming dia udah tau. Setelah gue keluar dari ruangan itu, slip di tangan gue nunjukin pembayaran untuk paspor biasa 48 halaman (355.000). Masuk lagi lah gue, bilang:

C: Mba ini saya mau e-paspor.
E: *Langsung judes banget* Ga bisa! Ibu tadi saya tanya mau paspor atau e-paspor jawabnya paspor biasa!
C: Saya mau e-paspor kok dari awal.
E: Ibu, Ibu tadi saya tanya jawabnya paspor! *Dikatakan sambil tetap membelakangi gue, ngetik di komputer, dan of course dengan nada tidak mau berkompromi* (Beginikah cara melayani masyarakat? Sudah lupakah (majority, bukan semua) orang-orang di kepemerintahan caranya bertatakrama?)
C: Bu, Ibu nanya saya mau berapa halaman, bukan mau e-paspor atau paspor biasa.
E: Ibu, disini lagian ga ada e-paspor 24 halaman, jadi ya pas Ibu jawab 24 sudah pasti paspor biasa. (Kesalahan dia: lupa nanya e-paspor atau bukan, terus main asumsi, dan gamau ngaku salah.)
C: Setau saya ada Bu makanya saya kira Ibu nanyain e-paspor.
E: Tidak ada Bu, e-paspor 24 hal itu hanya ada di Jakarta Selatan.
C: Ya Bu terus ini gimana, tolong lah, kalau mau paspor biasa ngapain saya nunggu 7 jam? Mending saya daftar online.
E: Ya ini udah ga bisa dicancel.
C: *Duduk diem, mikir* Gimana Bu, tapi saya pengennya e-paspor?
E: Ya uda kalo mau Ibu bayar dulu, terus buat lagi yang baru.

Aslinya cerita ini panjang banget, tapi gue persingkat aja ya. Intinya dia lupa nanya ke gue mau e-paspor atau bukan, dan gue juga main beranggapan kalo dia udah tau. Dua-duanya asumsi. Teng, selesai, salah dua-duanya dong? Tapi bedanya antara gue dan dia, dia begitu judes menanggapi masalah gue, dan langsung lempar semua tanggung jawab ke gue, karena I know mungkin dia takut disalahin? Whatever. Sementara gue masih berusaha nanya ada jalan keluar lain ga selain harus bayar dua kali.

Karena gue udah empet dan gamau ini bertele-tele, I was thinking of paying double aja udah. Lalu gue pergi ke kasir untuk bayar, ternyata kasir itu adalah kasir khusus asing jadi gue ga bisa bayar disana. Nah si mba X yang di kasir ini, awalnya ramah, dia bilang, "Coba saya tanyakan ke atasan saya ya," lalu gue curhat lah ke dia dengan menggebu-gebu tentang gimana gue diperlakukan sama si E. Gue bilang minta tolong tanyain ke atasannya, memangnya ga bisa dicancel? Kalo bisa kan gue gamau bayar 2 kali. Eeeeeh si mba X ini langsung berubah 180 derajat jadi angkuh juga, "Ibu, Ibu ga usa marah-marah disini, ini ga ada hubungannya dengan bagian sana." Padahal gue cuma cerita, dan I used a lot of words: tolong ya mba, tolong. Ga lama dia masuk, terus keluar lagi, dia suruh gue ngadep ke E lagi (dan meaning dia ga nanyain ke atasan dia). Lah. Ok I understand now, mereka ga bisa aja terima komplain (meski komplain itu bukan tentang mereka loh). Kita harus mangut-mangut jadi kucing yang lucu dan ramah di depan mereka at all times. Ok sip.

Terus Freddy nemenin gue masuk ke ruangan E, dan disana dia sudah berdiri, menunggu dengan mata melotot. Dia udah bete nanya kenapa gue kesana, padahal disana kasir asing dan ga bisa bayar disana, dan kenapa gue marah-marah ke temennya, to which gue jawab, "Ya saya gatau saya kira bisa bayar di kasir, dan saya ga marah-marah". Percakapan disini alot juga, dan mostly antara Freddy dan dia karena gue udah lemesss. Si E intinya bilang semua pemohon udah tau kalo disini ga ada e-paspor 24 hal, cuma gue yang gatau. Quoting her, "Ibu dan bapak gamau baca, dan gamau cari tau." Nah at this point masalah udah beleber, padahal kan bukan itu intinya? Intinya dia pun miss the part untuk nanya gue mau e-paspor atau bukan? Dia main asumsi sendiri gue maunya paspor biasa. Instead of baik-baik ngomong, dia literally blame everything to me sampe bawa-bawa masalah lain.

Puncak problemnya terjadi afterwards. Setelah itu, gue dan Freddy nanya lagi ke salah satu petugas kanim (kantor imigrasi) apa gue bisa ketemu atasannya (kali ini gue nanya ke mas-mas, astaga ramahnya.... emang cewe ga boleh ngomong ama cewe kali ya, meledak bumi ini bisa-bisa). Mas ini anterin gue ketemu seorang Bapak bernama T di ruangan dia (letaknya di tengah-tengah ruangan si E dan mba X).

Gue ga panjang lebar ngomong sama Pak T ini karena udah males, tapi tetep gue sampaikan betapa ga ramahnya petugas disini dari satpam sampai orang-orang di frontdesk yang ketemu langsung sama pemohon. Beliau bener-bener ramah bukan main, thanking us for the input, katanya kalo bukan dari pemohon, dari siapa mereka bisa dapet masukan membangun?

Lalu gue ngomong intinya mengakui bahwa gue lalai, dan si E itu pun lalai. Lalu ada salah paham soal e-paspor 24 halaman yang berujung ke kita berdua sama-sama asumsi hal yang salah. Nah karena sekarang udah kejadian begini, ada ga jalan keluar buat gue? Masa iya itu aplikasinya ga bisa dicancel dan diganti ke e-paspor? Gue udah nunggu 7 jam dan kalo hasilnya begini kan gue kecewa juga dong.. Kalo bisa gue ga mau pay double, cuma gue bilang ke Pak T kalau memang ga ada jalan lain ya udah gue akan bayar dua kali. Freddy juga cerita tentang gimana E melimpahkan semua kesalahan ke kita dengan bilang kita gamau baca dan cari tau. Padahal di banner di depan kantor ada tulisan e-paspor 24 halaman dengan harga per buku 350.000 (sampe di bawa bannernya sama Freddy ke dalem ruangan coba ya.)

Pak T keluar kantor sebentar, calling siapa gitu gue kurang tau, mungkin atasan directnya E karena beliau bukan di divisi yang sama dengan E, beliau ngurusin foreigner jadi ga bisa langsung negur, katanya sih begitu. Begitu balik Pak T bilang ke gue dan Freddy kalau banner itu memang salah, dan beliau kasih opsi ke gue untuk balik lagi dalam sebulan karena mereka memang ga bisa cancel aplikasinya (dan itu butuh 1 bulan untuk expired dari sistem), dan nanti kalau mau apply lagi, bisa langsung cari dia di ruangan ini, aplikasi e-paspor gue akan langsung didahulukan tanpa ngantri.

Done, selesai! Betapa senengnya gue! 15 menit saja and semuanya beres.

What a great great solution. Ga perlu pake marah, dan gue jadinya ga ngerasa dirugiin banget meski udah antri 7.5 jam, and most of all, I feel like I am appreciated for once. Tapi tentu saja, drama tidak berakhir disana, in fact the biggest drama was just about to happen. Si E masuk dengan angkuhnya dan mulai pembiacaraan ini lagi sama gue di depan Pak T:

E: Jangan marah-marah lagi ya bu. Kalo mau dibantuin, jangan marah-marah.
C: Saya ga marah.
E: Ibu tadi marah-marah?
C: Saya ga marah? Ibu yang marahin saya duluan.
E: Ibu bilang saya marah?
C: Iya dari awal nada ibu lebih meninggi dari saya.
E: Dari semua pemohon hari ini cuma Bapak dan Ibu yang tidak mau mencari tahu dan tidak mau membaca! (Ga bohong ini dia langsung meledak dan pindah topik gitu aja, I guess dia ga puas aja gue ngadu ke Pak T?)
F: *Nunjuk banner* Ini bukannya informasi Bu? Di sini ditulis ada paspor elektronik 24 halaman. Kita tadi lihat informasi itu makanya maunya yang 24 halaman aja.
E: Kan tadi saya sudah bilang kalau e-paspor 24 halaman cuma bisa diproses di Jakarta Selatan.
F: Iya, tapi Ibu kan baru bilang ga bisanya barusan, sedangkan kita baca infonya sebelum ambil nomor. Dan di bawahnya juga tertulis kanimnya sini. Coba Ibu baca keterangan di bawahnya.
E: Iya ini kan, Kantor Imigrasi Kelas 1 Khusus Soekarno Hatta! (Dia beneran bacain, tapi abis itu tetep judes meskipun udah jelas-jelas baca itu banner kantor dia sendiri yang ada tulisan e-paspor 24 halamannya.)
Pak T: *Berdiri dari kursi, nyamperin E* Bu sabar bu, semua tenang dulu.

I swear to God at this point dia udah marah-marah dan bentak-bentak gue dan Freddy di depan Pak T. Nah ini gue bener-bener bingung, meski Pak T bukan direct atasan dia, tapi masa dia boleh sih marah-marah gitu di ruangan orang? Atau mungkin jabatan mereka sama kali ya, sumpah gue udah ga ngerti lagi.

E: Bapak kenapa tidak bertanya? (Maksudnya bertanya lebih lanjut mengenai ada tidaknya e-paspor 24 halaman)
F: Ya ibu kenapa ga nanya? (Ga nanya pemohon mau buat paspor elektronik atau bukan pas wawancara)
E: Saya yang tanya duluan. Ibu tadi bilang di formulir ada tulisan e-paspor, mana? Siapa yang berbohong sekarang? (Pilihan kata-kata dia selalu vulgar dan offensive, seriously, 'berbohong'?)
C: Oke saya minta maaf itu saya salah ingat. Tapi teman Ibu disamping juga nyeletuk kan, "Kami tidak pernah melihat form karena banyak tamu yang salah centang juga, jadi kami selalu tanya lagi secara lisan."

Jelas-jelas salahnya dia adalah ga konfirmasi secara lisan dengan bener, kok ngerembet banget nyecer gue. Anyway ini emang salah gue, karena gue buat e-paspor ini sama cici gue, pada saat E salah input aplikasi gue jadi paspor biasa, cici gue ada bilang, "Bukannya di map kita ada tulisan e-paspor ya?" karena di map dia ada cap e-paspor, jadi gue ngomong gitu juga ke E kalo di amplop harusnya sudah ada pilihan e-paspor. Eh ternyata ga ada, dan tulisan e-paspor di amplop cici gue itu dikasih ketika dia udah wawancara, dia ga ngeh jadi kita berdua salah kira. Tapi pun temen si E di ruangan itu langsung belain E dengan mengatakan bahwa mereka ga pernah peduliin tulisan di map karena orang suka salah tulis juga, padahal there is no tulisan di map at all. Jadi ya memang mereka intinya hobi mendukung secara membabi-buta dan saling melindungi temen aja supaya ga disalahin.

At this point di luar ruangan Pak T udah rame orang ngumpul & nontonin (karena pintunya kebuka dari tadi). Abis itu ada beberapa pembicaraan kecil lagi yang menurut gue udah sangat keluar dari jalur permasalahan, tapi maaf seribu maaf gue lupa exactly apa topiknya.

F: Wah ga bisa ini bicaranya sudah ngawur, saya minta ijin rekam ini. *Lalu keluarin kamera* (Pas si F minta ijin, semua diem aja. Gantian dia udah keluarin kamera semua turned savage!) 
E: *TEREAK-TEREAK* Tidak boleh ada kamera!
W (Petugas cowo, ga tinggi): *Langsung marching forward sama si E memojokkan F sambil tereak-tereak* Matikan! *Langsung mau ambil hp* (Gue ga bohong, pemandangan ini kayak orang lagi kerusuhan, mereka tereak kenceng banget sampe ga jelas lagi ngomong apa, ada semacam bapak mau ditahan atau dilaporkan or something like that gue ga yakin, dan gue sampe cuma bisa ngomong di sebelah E untuk tenang, tapi pun suara gue keredam sama suara mereka sendiri.)
C: Bu, ga usah tereak-tereak, kami bisa dengar. Tadi dia minta ijin ga ada yang nyaut.
F: Tadi kan saya sudah minta ijin. Semua diem aja? *Langsung masukin hp ke kantong*

Mulai this point mereka semua (E dan teman-teman di luar) seemed to be very panas.. Gue lupa si E ngomong apa lagi, pokoknya banyak perdebatan kecil yang alot masih seputar "mereka tiap hari ngelayanin 200 orang tapi cuma gue yang gatau soal e-paspor 24 halaman ga ada di cabang ini lah, gue marah-marah lah, dan gue yang salah dan gamau cari tau lah, apa lah."

Padahal ya, padahal... masalah udah selese loh dengan Pak T kasih gue solusi. Tinggal dia mau nerima aja ga the fact bahwa meskipun gue salah ga konfirmasi ulang, dia pun ada salah? Atau mungkin begini: mungkin dia memang tau dia salah, dan dia takut disalahkan atasannya nanti. Jadi dia blow everything segede ini supaya kelihatannya gue yang salah. Atau dia simply ga suka gue dapet solusi yang lebih baik dari yang dia tawarkan.

C: Ya udah deh Bu, omongan saya mau diadu sama Ibu yang di frontdesk juga pasti saya yang salah.
E: Frontdesk?! *Melotot, tersinggung* Ibu bilang frontdesk?!! (Jah dalem hati gue dia mau cari-cari topik permasalahan baru lagi...)
C: Iya maksud saya orang yang langsung berhadapan dengan pemohon.
E: *Langsung motong bertubi-tubi sembari jalan maju, sampai sumpah gue ga bohong, badan gue kedorong mundur-mundur ke luar kantor Pak T* (Akhirnya percakapan setelah ini bertempat di hallway depan kantor Pak T, tempat dimana teman-teman dia tadi ngumpul untuk mendengarkan) Frontdesk? Oooh frontdesk?? Ibu anggap kami rendahan? Ibu bilang kerjaan kami frontdesk rendahan?!
C: Wah! Ini bener-bener deh! Saya kapan ngomong gitu??
F: Bu! Kita ga ada ngomong gitu ya.
E: *Bertubi-tubi lagi nanya ke gue tanpa jeda, sembari masih berteriak-teriak* Ibu bilang kita rendahan? Pekerjaan kita rendah di mata ibu?! Tolong ibu hargai kita dong! Kami juga butuh dihargai!
C: Saya ga bilang rendahan! Ibu yang jelas-jelas ngomong sendiri.
Z (Petugas berkacamata, aga cepak, tinggi): Saya denger tadi dia ngomong gitu. *Sembari nunjuk ke gue* 

Ok gue ngerti taktik mereka sekarang. Si E mau memprovokasi teman-temannya untuk ikut menyerang gue, and it worked. Si Z berani-beraninya memperparah keadaan dengan bersaksi kalo dia denger gue bilang kerjaan mereka rendahan. Astaga Mas, siapapun nama Anda, kalau mau mendukung teman juga jangan lupa kalau semua perkataan kita itu harus kita pertanggungjawabkan di akhirat nanti. Gila gue speechless sama mereka.

F: *Nanya ke Z* Ngomong apa, coba ulangin?
E: *Nanya ke Freddy* Bapak ini pemohon bukan sih?
F: Bukan.
E: Kalo gitu silahkan keluar!
W & Z: *Tereak-tereak sambil ngusir nunjuk Freddy* Keluar!! Keluar!
F: *Belum sempet bela diri, dengan ragu jalan ke pintu keluar, papasan dengan A yang saat itu tidak pakai seragam biru melainkan baju putih dan celana hitam*
A: *Nyeletuk* Jangan mentang-mentang badan besar jadi kasar.
F: *Balik badan* Siapa yang kasar?
A: Saya bilang keluar!!! *Teriak paling kenceng yang gue denger hari itu, sambil jari nunjuk ke pintu keluar*

And just like that, gue melihat Freddy berjalan unwillingly keluar, meninggalkan gue sendirian dengan perasaannya yang gue tau pasti campur aduk jadi satu.. sementara gue masih berdiri di tengah-tengah mereka, dikelilingi oleh E dan 6-7 petugas lainnya. Mereka semua melingkar, and me, alone, stood in the middle.

Pak T, harapan gue saat itu yang terakhir cuma bisa berdiam di dalam ruangan dia, and I didn't blame him of course. Situasi main hakim sendiri memang udah pecah dari tadi and I think there's nothing he can do for me. Ga bisa gue gambarkan betapa berkecamuknya perasaan gue detik itu... Gue baca ulang post ini 5-6 kali sebelum dipublish, dan setiap kali gue baca bagian Freddy diusir dan diteriakin, hati gue terluka. Sengaja banget mereka mau membuat gue ciut sendirian di dalam sana.. Freddy bukan pemohon, jadi dia ga boleh berada disana? Mereka boleh menghakimi gue di lingkaran itu, tapi gue ga boleh ditemenin Freddy? E boleh berdiri berdampingan dengan teman-teman dia, beramai-ramai nontonin gue dibentak-bentak, ditunjuk-tunjuk, dikeroyok, tapi Freddy ga boleh berada disana untuk at least meluruskan salah paham yang dibuat-buat oleh mereka sendiri? Seharusnya kalau niat E baik, dia akan ajak gue ngomong 4 mata di ruangan lain, bukannya bentak-bentak gue, nuduh, mengeluarkan kata-kata provokasi seperti pegawai rendahan di depan teman-teman dia, seoalah-olah mau mengajak mereka semua untuk "mari tersinggung, dan mari kita beri pelajaran pemohon dan rakyat jelata satu ini." 

Teman-teman petugas kanim Soetta, you guys showed your trueselves kemarin itu. Saya ingat wajah kalian, dan saya tidak akan lupa. Kalian tau siapa kalian. Dan saya menyesal, karena perilaku kalian akan mencoreng image para petugas lainnya yang mungkin tidak bermental sama.

Setelah punggung Freddy menghilang dari pandangan, E langsung mencecar gue lagi dengan topik pilihan dia berikutnya.

E: Ibu tadi marah-marahin temen saya?
C: Saya ga marahin temen ibu?
X: *Muncul dari belakang, orang kasir asing yang tadi* Ibu tadi marah-marahin saya sambil banting-banting tangan di meja! Disini Ibu ga bisa seperti itu, ngomong harus baik-baik!
C: *Langsung menghadap X* Oke Mba, ini urusan antara saya dan Mba ya. Kalo Mba ngerasa saya marah-marah saya minta maaf. Oke? Saya tadi cuma cerita, curhat ke Mba. Saya juga ngomong kan ke Mba minta tolong ditanyakan ke atasan? Saya bicara berapa kali saya minta tolong? Kalo Mba ngerasa tersinggung, sekarang saya minta maaf? Clear?
X: *Diem aja*

Kalo gue cuma curhat tentang orang lain, meski memang menggebu-gebu, dan minta tolong dianggap marah-marah, apa artinya perilaku kalian sekarang ke gue sih? Kalo definisi perilaku gue tadi dianggap menyinggung, gue harus ngerasa apa sekarang dibegiiin kalian semua? Dan si X ini bener-bener niat banget nyirem minyak ke api, ikutan memojokkan gue di depan temen-temen dia lainnya yang gatau apa-apa. Hentakan tangan gue dibilang banting-banting. Komplainan gue terhadap temennya dibilang marah-marah ke dia. Bayangin sodara perempuan atau anak kalian dikeroyok dan diperlakukan kayak gini, rasanya gimana? Bener-bener gue bertanya-tanya, dimana hati nurani kalian ya ampun.. 

E: Ibu ini bertamu ke kantor orang, harus sopan dong, jangan marah-marah.
C: Iya saya tau saya bertamu, saya sopan. Yang dari tadi marah-marah Ibu kan bukan saya?
X: Ya tapi Ibu tetap tidak boleh marah-marah!
C: Saya marah dimananya Mba? Dari tadi disini yang teriak-teriak siapa? Yang nunjuk-nunjuk siapa? Yang dari tadi suaranya paling kenceng itu bukan suara saya.

And that's the only time mereka semua di ruangan itu diam for a second or two.

E: *Pindah topik lagi, mau cari-cari kesalahan gue lagi* Ibu tadi bilang frontdesk selalu salah?
C: *Sambil pegang dada, lelah, cape, nunduk kayak sesek napas* Aduh Ibu saya tidak bilang begitu. Saya bilang pendapat Ibu kalau dibandingkan sama saya, pasti yang salah jadinya saya.
E: Ngga! Ibu bilang frontdesk yang selalu salah!
C: Saya bilang saya yang salah, saya ga pernah ngomong gitu!
E: *Pindah topik lagi* Ini Ibu kenapa sampe bannernya di bawa kesini segala? Ga percaya sama saya??

That time sumpah gue cape dengan ceceran yang ga ada habisnya ini. Intinya mereka mau menindas mental gue, mau menghancurkan kepercayaan diri gue, mau turned me into thinking bahwa they are the untouchable, mereka yang berkuasa, dan ini akibatnya kalo gue berani angkat suara.

C: Sekarang terserah Ibu deh. Saya mau ngomong apa juga Ibu potong, Ibu pindah topik. Ibu mau ga dengerin saya? Sekarang Ibu mau ngomong apa aja saya terima, terserah Ibu, saya cape. Silahkan Ibu mau menyampaikan apa lagi, saya terima.
E: *Diem* Udah itu aja. Ya saya minta maaf, tapi jangan pancing saya. *Sambil julurin tangan*
C: *Jabat tangan dia* Oke saya juga minta maaf, kita ga perlu saling pancing, itu yang benar.

Ga habis pikir gue.. Permasalahan harusnya selesai ketika gue ketemu Pak T. That's it. Atau kalo E ga angkuh, dia harusnya bisa kasih gue opsi nunggu sebulan juga sampai aplikasi yang salah itu expired, but instead dia perpanjang masalah ini for a chance untuk melabrak gue habis-habisan.

Abis itu I made my way out keluar dari kantor mereka. I left with scars, terluka karena gue sadar, pikiran gue yang idealis selama ini bahwa Indonesia bisa berubah menjadi lebih baik, ternyata memang hanya sebatas impian yang fana. Praktik di lapangannya semua berbeda. Paspor lama gue masih ditahan disana, and I am really reluctant to post this karena takut ketemu mereka lagi dan dipersulit. Yes I was afraid and I was shaking inside their office. But more than anything, I was angry. Dan kemarahan itu, kemarahan terhadap ketidakadilan di negara ini adalah alasan utama kenapa gue tetap berdiri diam, menangkis satu-persatu tuduhan dan cercaan mereka sampai mereka puas. Sampai mereka lega dan mau ngelepasin gue keluar.

Hari ini ketika bagun tadi pagi, masih terngiang jelas adegan demi adegan ketika gue dipaksa berdiri sendiri, berdiri di tengah orang-orang yang harusnya mau melayani. Teman-teman para birokrat, kalian butuh rakyat as much as rakyat butuh kalian. Kalian harus menghargai rakyat as much as rakyat harus menghargai kalian. Salah kalo kalian berpikir kalian berada di atas angin dan kami harus menunduk karena kami lebih membutuhkan kalian. Kita semua ini equal, setara. But what goes around comes around, gue yakin one way or another mereka akan dapet balesan setimpal.. Entah dalam bentuk apapun itu.

Gue masih inget jelas badan gue bergetar karena marah, tapi ga satu bentakanpun keluar dari mulut gue, karena gue tau tujuan mereka adalah mau memancing amarah gue. The moment gue beneran marah, gue pasti kalah. Mereka akan turn everything jadi gue yang salah. Gue cuma defensive menangkis tuduhan mereka aja, mereka tetep nyecer gue dengan tuduhan-tuduhan lainnya. Gimana ceritanya kalo gue beneran ikutan marah and be offensive?

Untuk semua petugas di kanim kemarin yang menyaksikan: shame on you all. Shame on you yang berdiam diri tidak melerai, shame on you E dengan segala cara Anda bertutur-kata kemarin, dan shame on bapak-bapak disana yang mengintimidasi Freddy dan bersaksi bohong telah mendengar gue menyebut pekerjaan kalian rendah. Tidak ada satupun dari jobdesk kalian yang membuat kalian rendah, melainkan mental kalian yang tidak mengenal kesantunan dan kerendahan hati. 

Gue termenung seharian kemarin, gatau mau cerita ke siapa untuk melapor. Tulis email ke kanim Soetta; apa akan ada gunanya? Gue cuma bisa cerita disini, dengan segala resiko yang ada, untuk paling ngga berbagi pengalaman pahit ini; supaya memori ini ga cuma hidup dan membekas di dalam benak gue dan Freddy, tapi juga teman-teman sekalian, bahwa terlepas dari siapa yang salah, pernah ada kejadian menyakitkan seperti ini terjadi di negara kita. Gue rasa pada akhirnya sebagai sesama rakyat, we have no one but each other to turn to.

Disclaimer penting: post ini dibuat bukan untuk menjelek-jelekkan nama birokrat di Indonesia, apalagi menuduh semuanya bermental sama. Gue juga tidak in any way mencap jelek kanim Soetta apalagi Kementrian di Indonesia dalam bidang imigrasi; komplain di blog ini ditujukan untuk personil-personil yang terlibat (E, X, W, Z dan A) dan hanya mereka saja.

Gue sincerely meminta maaf kalau kemarin menyinggung salah satu, atau salah dua tiga empat petugas disana. Gue ga sekalipun ngotot kalo gue ga salah kemarin, and what I wanted was really, penjelasan yang baik dan diskusi akan jalan keluar untuk masalah yang gue punya, bukannya langsung dimarah-marahi di counter dan dikeroyok di back office. Gue ga 100% nyesel atas terjadinya kejadian ini.. tapi honestly I do wish gue bayar dobel aja dan ga berusaha nyari atasan mereka. I wish gue bayar aja dua kali and get over it asap tanpa perlu (tidak sengaja) menyinggung mereka lagi ketika nyari solusi lain. Karena andaikan aja begitu, gue ga akan perlu ngalamin pengalaman yang traumatizing ini. Pengalaman yang menghempas jatuh kepercayaan gue terhadap pemerintahan yang sekarang dan Pak Jokowi.

I want to let this go, but since I share the same vision with President Jokowi, about what kind of country I want Indonesia to be.. I can't turn my back on this.

Pak Jokowi, curhatan hati ini pernah saya tulis di blog ini beberapa tahun lalu, dan akan saya tulis disini sekali lagi,

Please know betapa hopelessnya orang-orang macam saya yang ga mau begitu aja dicucuk idungnya sama pihak-pihak ga bertanggung jawab tapi gatau harus ngelapor dan minta tolong kemana. 

Begitu hopelessnya orang-orang macam saya yang mungkin bagi banyak orang termasuk teman-teman dan sodara-sodara terdekat, dianggap naive karena masih berpikir mungkin Bapak memang bisa merubah Jakarta dan Indonesia menjadi tempat yang jauh lebih baik.

Begitu hopelessnya orang-orang macam saya yang mau mengikuti 'sistem' yang Bapak buat, tapi kesulitan mencari teman seperjuangan, dan ketika mencari backingan belum tentu Bapak ada ketika dibutuhkan.

Begitu hopelessnya orang-orang macam saya yang meskipun sulit, tapi memilih untuk tetap percaya.

24 comments:

  1. Oh my Lord. I salute you as a citizen. It's no secret how some of the bureaucrats are the most dramatic ones that can rival the politicians.

    Really hoping your voice will be heard by Yasona Laoli at the very least. Even better if our president can interfere.

    We do need mental revolution. These crappy excuses of bureaucrats would've been demoted if their superiors are literally their betters.

    ReplyDelete
  2. I experienced some unpleasant things at immigration office as well, but i was mistaken that my problems are the worst. Yours is horrible.

    So much for her job and her age (i'm assuming she's more like 40-50 age no? doesn't matter anyway) her acts and words still shows very clearly of her immaturity way of dealing problems. Instead of saying sorry and offer help she made a complete drama over this and even draw attention to her friends so her friends back her up.

    I'm sorry you have to go through this unnecessary experience. It sucks that in reality there is no complete way for us to even defend ourselves from all these ridiculous bureaucrats besides admitting that it is our fault and none are theirs. It sucks that we have to give in for them to be satisfied. Injustice won and heartbrokens are made that day.

    I really hope your passport are done asap so that you don't have to deal with these kind of BS no more. God be with you

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks so much! Boleh tau what happened with your case?

      Delete
  3. boleh kritik, saya gak jadi baca seluruh tulisannya setelah melihat banyak bahasa yang dicampuradukkan di satu kalimat. Saran mba, tulisan full indonesia atau full bahasa inggris.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo menurut saya sih its just a matter of taste saja (oops). Buat beberapa orang lebih nyaman pakai bahasa campuran (baik pas baca maupun nulis), some others don't.

      Delete
  4. Baca ini dari sharingan temen di FB. Ya ampun mba... seremnya.. segitu "drama"nya mereka. Kudunya mereka jadi artis FTV aja semuanya... ya saya bukannya mau menjelekkan juga tapi saya juga prihatin mereka yang gajinya dari masyarakat (yang mau urus paspor) gak ngerti sopan santun. Bertamu? haha itu kantor apa rumah. Saya dukung mba, semoga kedepannya urusan e-paspornya lancar ya mba dan ga harus ketemu ibu ibu/bapak bapak drama itu. Semoga gak ada lagi yang mengalami hal seperti ini dan semoga mereka kena getahnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you so much mba, saya juga bener-bener ngarep bulan depan lancar.. :'(

      Delete
  5. Thanks for the sharing, i found it important to listen at the people about the service as they are public service that represent the goverment.

    I would like to share my experience as well.

    Problem yg sama tetapi dengan experience dan pelayanan yg sangat berbeda

    26 Januari 2017 (imigrasi kelas 1 surabaya)
    Gw ngantriin nyokap mulai jam 5 pagi karena sebenernya yg pengen buat e-paspor itu nyokap tapi sebagai anak yg berbakti pada orang tua, gw yang ngantriin (ceileh). Gw dikasih tau ama petugas imigrasi bahwa mereka ga saklek untuk antrian, boleh diantriin tapi harus satu KK, dan mulai dilayani jam 7.30 sampai jam 10.00 sharp untuk dapet nomer antrian. *ini penting buat yg pengen bikin paspor dengan cara walk in interview alias dateng langsung karena mereka bener bener tutup antrian jam 10 sharp. Semua berjalan lancar, gw dapet nomer antrian dan duduk ditempat yg sangat nyaman, ber AC, bahkan dikasi gantungan kunci imigrasi karena mereka lagi ulang tahun. Sampai nomer antrian nyokap dipanggil semua lancar. Selesailah interview dan ada bukti pembyarannya, nyokap suru bayar 355.000. Mulailah bingung disini

    S: Saya , N: Nyokap.

    S: Loh, mom kok bayarnya 355.000 ? Kan e paspor bayarnya 655.000
    N: Loh iya yah *nyokap sadar tadi ditanyain sama petugasnya, "biasa ya bu?" Nyokap bilang "biasa"

    Nyokap buru-buru balik lagi ke petugas imigrasi dan pengen ganti ke E-paspor.

    Daaaan.....

    Petugas dengan ramah menyanggupi keinginan nyokap gw dan tell nyokap "prosesnya begini bu, ibu bayar dulu di bank, nah besok kesini lagi membawa buktinya, setelah itu bisa saya ubah ke e paspor, besok ibu tidak usah mengantri, bilang ke satpamnya kalau ada kesalahan, dan ibu ke tempat saya lagi, karena hari ini sistem kita sudah mengunci data ibu"

    Nyokap gw pun tanpa banyak komentar langsung ngelakuin dan fuala, paspor biasa pun bisa diubah jadi e paspor.

    Nyokap pun sebenernya puas sama pelayanan imigrasi kelas 1 waru surabaya, walaupun ada kesalahan tadi.

    Ada beberapa hal yg gw pengen take note dari kejadian yg saya alami dan mbak alami:

    1. Form tidak menyediakan kolom untuk memilih membuat e paspor, hal ini membuat adanya resiko untuk pemilihan jenis paspor karena pertama, petugas harus menanyakan lisan (bisa jadi ada missunder standing) dan kedua, tidak ada evidence bagi pembuat ingin membuat paspor apa kalau ada kejadian seperti yg mbak alamin (jadinyan malah salah2an).

    2. Tidak ada mekanisme untuk menyampaikan keluhan pelanggan dengan baik. Menurut saya bisa dikasih nomer hp untuk mengeluhkan pelayanan sehingga bisa tertuju ke pejabat yg terkait dan dievaluasi secara menyeluruh dan cepat.

    3. Masih tidak standardnya pelayanan publik di Indonesia. Terlihat jelas bahwa dengan masalah yg sama, tapi kita memiliki pengalaman dan solusi yg sedikit berbeda.

    Semoga dikemudian hari, pelayanan publik di Indonesia semakin membaik, tidak hanya dalam mengurus paspor.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi thanks for sharing! Saya mau nanya:

      1. Total nunggunya brp jem disana?
      2. Jadinya bayar dobel 2 kali ya = 355k + 655k? Saya kurang paham bagian "fuala, paspor biasa pun bisa diubah jadi e paspor."

      Haha that's cute mereka bisa kasih keychain, baru pertama kali denger :) and yes memang saya salah juga ga kepikiran konfirmasi soal e-paspornya :( Thanks for telling your story sekali lagi!

      Delete
    2. 1. Dateng pukul 05.00, pulang pukul 11.00, sekitar 6 jam an.

      2. Akhirnya permohonan pembuatan paspor biasanya bisa diubah jadi e-paspor.

      Your welcome :)

      Delete
    3. Oh ya, biayanya jadi double, alias 355k + 655k

      Delete
  6. Saya salut banget sama kemampuan kalian berdua untuk menjaga emosi di tengah suasana yang panas seperti cerita di atas. Mungkin kalau saya yang ada di posisi Freddy, begitu dibentak-bentak dan disuruh keluar oleh si oknum A, mukanya sudah langsung saya tonjok...

    (maaf, ini saya bacanya aja jadi ikutan kesel dan panas)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you ya... Pas di dalam saya memang aga takut yang laki-laki terlibat perkelahian, karena kemarin mereka memang sangat mengintimidasi Freddy dengan teriakan-teriakan dan gestur badan yang menurut saya seperti nantangin atau mau memancing gitu :( Begitu saya sendirian di sana, yang petugas laki-lakinya untungnya ga ikutan ngepung saya, hanya yang perempuan saja.

      Delete
  7. Salut sama Mbak bisa sabar banget di situ. Kalau saya sih kayaknya nggak sanggup, Mbak.

    Btw bukannya di Soekarno Hatta bisa epaspor, kalau merujuk ke Web imigrasi? Atau di sana blangkonya (mungkin) habis maka dialihkan ke kantor lain?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha makasih ya mba. Maksudnya gimana mba dialihkan? Memang mereka terima e-paspor, cuma aplikasinya ga bisa online (dulu sempat bisa, tapi dari pusat sedang dihentikan karena ada error apa gitu kata satpamnya kemarin), jadi harus walk in untuk daftar e-paspornya.

      Delete
  8. Kalo yang gw liat ini sih sama-sama keras dan ga mau terima salah.

    Yg 1 jelas ga mau terima kesalahan, yg satu juga mau terima kesalahan tapi dimulut aja buktinya tetep ngeladenin debat. Ya api ketemu api mau diapakan, mbak juga terlalu ekspresif mungkin curhatin kemarahannya. buktinya itu ada yang dilayanin dengan baik dan ramah walaupun kasusnya sama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya memang ini pelajaran buat saya, lain kali harus belajar iya-iya aja kalo udah ketemu yang begitu, daripada jadi panjang. Abis gatau juga sih tiba-tiba dia bisa meledak begitu.

      Kalo soal yang dilayani dengan baik, kan kantor dan personilnya berbeda mas/mba, jadi ga apple to apple perbandingannya.

      Delete
  9. Hallo mbak terima kasih sudah mau sharing. Salut sama mbak dan freddy bisa nahan kesabaran. Baca ini, saya jd mau share cerita tidak menyenangkan saya yang kebetulan lg ngurus perpanjangan paspor juga.

    Saya daftar online utk perpanjangan paspor, utk online diberi jadwal waktu seminggu utk datang ke kantornya dan memproses perpanjangan. Kebetulan dalam jangka waktu seminggu itu saya tidak bisa datang, krn ternyata dokumen KK saya bermasalah yg berarti harus menunggu sampai 2 minggu untuk selesai. Saya sempat bertanya kpd petugas informasi di sana dan dapat jawaban saya dapat melakukan re-scheduling. Waktu itu saya mau langsung melakukan re-scheduling tp salah satu petugas menyarankan utk menunggu kepastian kapan dokumen saya jadi. Setelah KK saya selesai, saya datang lagi ke sana utk re-scheduling, tetapi saat saya ke meja informasi, petugas yang sedang menjaga malah terlihat bingung. Akhirnya petugas ini bertanya kpd salah satu staff juga yg ada di sana, kemudian saya disarankan utk fotocopy surat permohonan saya. Sudah saya fotocopy dan dilihat oleh petugasnya, katanya 'oh saya kira mau perpanjang tanggal. Kalau gini coba besok datang lagi pagi2 bawa dokumen asli, terus ke meja informasi sini lagi dan bilang mau re-scheduling bisa gak, kalau ternyata gak bisa ya manual aja bayar lagi' saya cukup kaget krn itu berarti saya hrs bayar 2x lipat. Mungkin kelalaian saya juga yg bertanya kurang lengkap, tapi dari imigrasinya pun rasanya penjelasannya masih kurang, mungkin seharusny utk re-scheduling itu saya hrs melakukannya dlm jangka waktu seminggu menurut jadwal. Kritik saya, seharusnya pihak imigrasi bisa menjelaskan dgn detail mengenai re-scheduling ini krn jujur saya bingung dgn apa yg hrs dilakukan utk re-scheduling (atau saya yg tidak bisa menangkapnya ya?)

    Selain itu mungkin memang bbrp staff kanim perlu dilatih ulang mengena bagaimana cara melayani masyarakat yg ingin mengurus paspor. Imigrasi termasuk layanan publik tp kenapa beberapa staff di sana rasanya kurang ramah ya, saya melihat sendiri ibu2 dimarahi di depan umum karena ibu2 itu memakai sandal, ibu2 itu memang salah tp awalnya ibu2 itu hanya ingin bertanya mengenai dokumen dan cara bicaranya pun pelan, tp malah dijawab dgn nada yang tinggi dan suara keras, rasanya tidak pantas. Kemarin juga saya melihat ibu2 (sudah tua) yg bertanya mengenai pengambilan nomor antrian tp dijawab lg dengan nada tinggi. Maksud saya tidak bisakah bbrp staff di situ menjawab pertanyaan dgn baik2 tanpa meninggikan suara. Rasanya berbicara dgn sopan (bukan hanya tutur kata terapi intonasi juga) kepada orang lain sudah menjadi pelajaran umum yg harusnya disadari oleh diri sendiri. Saat saya bertanya mengenai re-scheduling juga tidak ramah. Apa memang karakteristik orangnya yg seperti itu ya? Hahahaha

    Anyway thanks for sharing mbak, ternyata banyak yg mengalami pelayanan tidak mengenakan di imigrasi ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks for sharing as well mba :) Selama mengantri 7.5 jam disana saya dan Freddy juga ada membahas hal ini: kita ga boleh pake sendal jepit, tapi petugas disana mondar-mandir ke kantin pake sendal jepit tuh (terutama yang perempuan.) Si Freddy sampe bercanda suruh saya, "Cepetan foto tuh kakinya, cepetan." Hahaha

      Dan setuju, informasi dari pemerintah (ga cuma tentang imigrasi, apa aja yang ada hubungannya dengan pemerintah) itu cenderung kurang jelas & kurang informatif :( hmph.

      Delete
  10. jadi updatenya bgmn.. passpor mbak sudah jadi apa belum? pas pengambilan apa masih mendpt perlakuan kurang baik?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi hari ini saya baru ambil e-paspornya (fiuh). Kemarin pas buat lagi ga ketemu si E, tapi papasan dengan beberapa orang lainnya, tapi cuma lihat-lihatan dan diem-dieman aja.

      Delete

Page views.