10 August 2017

Indihome Season 2: hati-hati dengan bagian marketing / sales.

Oh hello youuu, I've missed ya so much. Loll aduuuh jujur gue memang kebangkean: I said many times in real life kalau gue ga akan pasang indihome di rumah baru, yet here I am....

*Blush*

Ngai baru pulang dari Plaza Telkom untuk daftar internet, dan tentu saja sudah mengantongi sebuah cerita berharga.

Rabu 2 Aug: chat sama mba A (orang yang kerja di kantor Indihome yang pernah bantu gue di case sebelumnya. Cek tag blog ini aja ya untuk info lebih lanjut), nanya harga dan minta tolong dijadwalkan pemasangan. Gue super sengaja nanya dia dulu karena takut harga dimaenin marketing, dan bener aja instinct gue dibenarkan hari ini. Ntar di bawah gue jelasin. Anyway mba A bilang harga untuk internet doang adalah 250rb, 2p (internet & telp) 275rb, dan 3p (internet, telp, tv) 330rb semua sebelum ppn.

Senin 7 Aug: teknisi dan marketing dari Tangerang dateng ke rumah tapi kita ga jadi pasang karena ternyata mereka hanya melayani pemasangan 2p atau 3p sedangkan kita maunya cuma pasang internet tok. Kita disuruh dateng langsung ke Plaza Telkom untuk daftar yang 1p.

Kamis 10 Aug: hari ini jam 10:30 kita ke Plaza Telkom Pasar Baru Tangerang, langsung dilayani oleh mba Mei (maaf saking gedeknya ga gue sensor namanya haha.) Kita sampein kita mau pasang 1p, sama dia dipatok harga 377rb. Pemikiran gue detik itu, "Nice job Indihome, here we go again."

Gue jelasin soal harga 250rb sebelum ppn yang gue dapet dari mba A (gue ga sebut namanya, cuma bilang orang Indihome di kantor Jakarta). Gue bilang teknisi dan marketing yang kemarin dateng ke rumah juga mengconfirm harga itu. The lovely mba Mei of course tetep kekeuh and she said things like these:

"Ga ada bu. Ini harganya sudah berlaku dari tahun lalu."
"Yang 2p pun memang awalnya 275rb, tapi sekarang sudah jadi 285rb per tanggal 7 Agustus kemarin."
"Ibu dengar harga itu darimana? Nama orangnya siapa tadi?"
"Mba A itu bagian apa ya?"
"Mungkin dia ga tau perubahan harga kali bu. Karena harga ini sudah lama kok."

Nice logic banget kan. Pasang internet doang 377rb, kalau tambah telp jadi 285rb sebelum ppn. Marketing strategic yang bagus banget lol. Anyway gue bilang ke dia gue gatau mba A itu jabatannya apa, tapi kayaknya ga mungkin salah kasih harga. Si lovely mba Mei tetep stay cool gitu, dengan senyum setengah Cersei Lanister dia tetep insist bilang ke gue kalo harganya seperti ini, dan ga pernah ada harga 250rb sebelum ppn.

Akhirnya gue kontek mba A langsung depan dia via wa:



And guess what? The lovely mba Mei ijin masuk ke ruangan kantor depan kita (karena dipanggil atasan dia gue yakin). Sesaat sebelum dia ijin ke belakang memang gue liat ada ibu-ibu masuk ruangan itu sembari telponan. Hahaha. Dia di dalem lumayan lama around 15 menit, terus keluar-keluar dia ngomong gini:

M: Hm iya ini saya udah bicara dengan supervisor saya. Ternyata tanggal 8 Agustus kemarin memang ada promo baru, jadi 250rb untuk internet saja, dan harganya jadi 280rb setelah ppn.

LOOOL PAKE O TIGA DAN PAKE CAPSLOCK.

Hahahaha yeaaa mba gue percaya kok. Pengen banget gue main petasan depan muka dia saat itu juga. Kalo gue jahat I will rub that in her face, but since I am not, gue cuma let it pass dan langsung proceed ke signing up new account.

Pulangnya gue chat mba A lagi ini:



Ga belajar ya si Indihome ini. Customer udah banyak, monopoli juga iya, income udah bejibun, kok masih bisa mau nipu dengan cara-cara kayak gini sih? Busuk banget marketingnya juga. I mean udah tau gue tau harga YA UDAH GITU LOH. Masih ngotot maksa. Wanjir. You're messing with a wrong person man. Lain cerita kalo mau nipu customer baru, lah ini gue udah tau harga pasaran kok. Wth pengen gue sambit si mba Mei yang tadi. Dan betapa hebatnya orang-orang Indihome ini, ga pernah sekalipun kata sorry terlontar dari mulut mereka. Terang-terangan salah, terang-terangan ngeles, terang-terangan nipu. Hebat.

Jujur gue udah tinggal 2 bulan di rumah baru dan belum pasang internet karena gue super dilemma. Sempet yakin mau pake Biznet, tapi doi harus kontrak 2 tahun and that's a turn off. Terus MyRepublic belum masuk ke komplek rumah gue. First Media jangan ditanya, udah mahal lelet lagi hahaha. Jadilah akhirnya gue harus jilat ludah sendiri dan balik lagi ke Indihome.

*Flush muka sendiri ke dalem toilet*

Honestly pertimbangan gue nyemplung lagi pake Indihome adalah gue udah kenal mba A dan apa-apa bisa minta bantuan dia. Hahaha aga bangke si ya, dia mungkin udah annoyed kali gue chat mulu. But seriously, kalo ga sih gue ga akan sanggup deh sign up Indihome lagi. Sumpah. Cari orang jujur yang kerja disana susaaaaaah bo. Kayak lagi perang lawan penjajah; lebih parah malah dari penjajah, karena mereka adalah sesama rakyat Indo yang mau ngebodohin rakyat Indo lainnya. Sad. Makanya entah sejak kapan, entah siapa yang mulai menyebabkan, tapi image marketing di Indo in my opinion udah rusak banget. Ngomong ama mereka bawaannya bikin gue skeptis akan ditipu terus.

Ok that's the first episode of season 2 ini. Lumayan lah, I'm feeling great after what happened this morning. In yo' face Indihome, in yo' face.

No comments:

Post a Comment

Page views.